this weekend

July 27, 2009 § 2 Comments

we’re proud of ourselves..!!!

setelah menunda-nunda sekian lama, ahirnya mulai juga urusin yg namanya PRINTILAN. Ampun ya bo’, puyeng tau ga ngurusin yg kecil-kecil ga jelas tapi penting begini. Mending disuru survey cari vendor, daripada urusin ini..

Fiuhhh… paling engga, wiken kmaren gw dan abang cukup produktif.

Sabtu pagi abis dari tes alergi, mampir ke Cikini. ehhh…trnyata masih tutup aja smua (padahal udah jam10an). Walhasil banting setir ke Grand Indo.Dapet deh 1 tall ice caramel machiato latte (mas-mas baristanya masih ngantuk, gw pesen latte dikasih machiato tapi diganti tuh – iyalah wong salah dese..). Truzz muter-muter GI bentar, terheran-heran kenapa masih sepi gila padahal udah jam stengah11. Usut punya usut, kata pak Satpam tadi pagi sempet ada ancaman b*mb di GI (maak…! pantesan pas kita lagi asik-asik nyeruput kopi dingin, ada anjing Herder yang sibuk endus sana-sini). Yahsudlah, yang penting gda apa-apa. Abis dari BintangDolar, mampir deh di SallyKecut beli yg medium size (yummy..). Hadiah untuk ane yg udah kena suntik jarum 35 + 1 kali tadi pagi (35 tusukan untuk tes alergi plus 1 suntikan Dexamethasone 0.4). Keliatan tuh bentol-bentol di sekujur lengan gw.. gatellll..

25072009(003)

Grafir cincin kawin

Habis dari GI, balik ke Cikini dan ternyata udah ramay..may..may, harga emas lagi turun katanya siy. Grafir cincin cuma 10 menit, lebih lama nunggu dilayaninnya kali. Basa-basi bentar sama Koh Atek, trus langsung cabuts buat makan di Cali Deli. Iya..iya..kerjaan kita emang makan, ngopi, makan, n ngopi (ga kreatip, tambah endut yg ada). Daann, ga nyesel! sandwich Cali Deli emang nendaang! A glimpse of our wedding band in it’s box from Attila.

PICT4671

Beli bahan untuk peci akad abang eneste, 😉

Sorenya kita ke DeModa, Fatmawati. Andalan tempat cari seragam kawinan dan lain-lain. Agak lama cari bahan yang pas, soalnya kita nyari tambahan bahan 1meter buat peci doang. Tau aja kalo nyari bahan tambahan itu paling susah, resiko bahan udah habis atau udah ketumpuk-tumpuk bahan yang lama jadi susah dicari. Ahirnya dapet juga siy bahan yang sama mirip lah.. Plus bahan satin yang mau gw bikin dress (wohoho..nimbun bahan lagii..)

Foto untuk buku nikah

Minggu siang dijemput abang dan meluncur ke sektor 5 ke Pasopati foto. Cari yg deket rumah, langsung jadi sehari aja, n hasilnya bagus.. Sengaja foto hari ini, mumpung kemarennya gw nyalon (agak terjinakkan kriwil-kriwil rambut gw). Walhasil…

Pas foto editminor mistake: kita minta cetak foto 3×4 dan 4×6, udah pede aja kalo ga mungkin 2×3 (masa’ foto di buku nikah kecil banget, pikir kita..). Dasar sotoy emang, yang diminta pas foto berwarna 2×3, 4 lembar. weee….

Label TnJ

…alias Tom & Jerry. Beli di mayestik, tepatnya di Toko Buku Anggrek. Kata mama camer, di sini lebih murah dan lengkap. Sampe sana, ternyata label transparan ukuran no. 127 (yang pas banget utk undangan kita) lagi kosong. Daripada udah kepanasan dan pulang tanpa apa-apa, kita ambil yang no.121. Agak gede dikit, masih oke lah.. Untuk format label, bisa donlod di tjlabels.

truss..trnyata surat pengantar dari KUA punya abang udah ada.. waks! gw bahkan blom ke pak RT untuk mulai ngurus (hihihi… dasar pemalas!).

Sekian update weekend ini. Minggu-minggu depan jadi kutu mau mati, tiap sabtu n minggu ada kawinan (sodara, temen, sahabat, kenalan, dsb, dll). Trus udah mau bulan puasa aja. Alamat pending dulu segala persiapan niy..

Advertisements

Update..update..update progress

April 28, 2009 § 9 Comments

Ditinggal seminggu aja, ternyata banyak kemajuan (dan kemunduran) persiapan pernikahan kami. Update persiapan sejauh ini:

Undangan udah jadi!

Yups, undangan sebanyak 1000 lebih udah jadi semua 3 bulan setelah naik cetak. Hari Minggu kemarin, aku dan abang ambil di Kartu Pesona, ps. tebet. Totalnya ada 3 boks guedhee aja, trus dikasi tambahan 15 undangan. Yang gw denger-denger siy kalo bikin undangan di pasar tebet, harus siap dengan kurang lebih 20% reject. Tapi mereka mau ganti kalo kebanyakan rejectnya. So..siap-siap niy jadi QC undangan yang jumlahnya seribuan itu.. Hehehe, untungnya masih 6 bulan lagi, still a lot of time. 😉

Cincin juga udah jadi

Tapi belum diambil, baru terima sms dari Puri Mas yang ngasi tau kalo cincin udah bisa diambil. Cepet juga ya proses pembuatannya. Belum ada sebulan, udah jadi aja niy cincinnya.

Engga punya Wedding Singer

Nah…yang satu ini niy yang sekarang jadi masalah. Wedding singer kami ternyata mau ngelanjutin S2 di Aussie (congrats ya Ta..!!!). We’re happy for her, tapi jadi ga punya wedding singer deh. Untungnya Tata berbaik hati dan mau rekomen temennya yang udah biasa perform di Bidakara juga. Selain itu ada beberapa temen yang kasi rekomendasi wedding singer lain. Oke deh, mulai lagi meeting awal dengan vendor.. cari yang sreg dan harga sesuai. 🙂

Choosing the right wedding ring

April 9, 2009 § Leave a comment

wedding-ring

Dalam memilih cincin kawin, sebaiknya dilakukan dengan penuh pertimbangan dan persiapan terlebih dahulu. Karena cincin inilah yang akan dipakai seumur hidup (insya allah kalau ga ilang yaa..,hehehe..). Sebagai langkah awal, kita bisa browsing dulu di internet untuk liat-liat model cincin dan juga toko-toko yang menjualnya. Jaman sekarang udah banyak toko emas yang punya website, lebih gampang deh buat kita untuk cari model yang sesuai. Beberapa toko emas yang punya model-model bagus antara lain:

Orori

Soulmate -> ini banyak dipakai anak-anak WK

Frank duet by Frank & Co.

Felice

dan masih banyak lainnya, dari mulai toko emas di mall atau di pasar juga bagus-bagus variasi modelnya.

Setelah liat-liat modelnya, bisa aja kita print lalu ke toko emas langganan dan minta custom made. Pemilihan tempat beli cincin ini, yang penting adalah tempat yang:

  1. Sudah dikenal/direkomendasikan
  2. Menjamin di surat barang/perhiasan dengan mencantumkan presentase kadar emas yang ada.
  3. Memberi layanan pencucian, resize, dan grafir nama secara gratis.
  4. Sebagai tambahan (walopun ga wajib): tempat yang memberi garansi seumur hidup

Untuk milih cincinnya sendiri, beberapa pertimbangannya adalah:

  1. Persiapkan budget.
  2. Model yang abadi sehingga bisa digunakan selamanya.
  3. Jangan ragu untuk bereksperimen dengan model, asal nyaman dan sesuai dengan bentuk dan ukuran jari.
  4. Membeli cincin sebaiknya dilakukan pada siang hari karena jari berada pada ukuran terbesarnya. Jangan kebesaran juga, nantinya ga bisa dipakai. (ada beberapa temen gw yang beli cincinnya sengaja besar karena takut jarinya bengkak saat hamil, ehhh malah kegedean dan engga bisa dipakai walopun udah hamil juga).
  5. Final fitting sebaiknya dilakukan mendekati hari pernikahan, agar pas di jari.

Naaahh, HAPPY HUNTING!!!! 🙂

Cincin kawin @ Pasar emas Cikini

April 7, 2009 § 28 Comments

Horeee..ada waktu untuk nulis juga akhirnya, setelah berkutat dengan tugas dan ujian menumpuk (masih lebih tepatnya). Yasudahlah yaa, mendingan gw mikirin kawinan dulu sebagai selingan, 😉

Sejauh ini progress persiapan nikah baru nambah 2, yaitu:

  1. Pesen cincin kawin.
  2. Beli mahar/mas kawin berupa perhiasan emas

Semuanya beli di toko emas langganan keluarganya abang di daerah Cikini. Jadi hari Sabtu kemarin, iseng-iseng niy kita berdua ke pasar Cikini. Setelah beberapa hari mantengin logammulia.com, gw perhatiin kalo harga emas udah mulai turun niy. Dari akhir bulan Maret kemarin, temen gw yang kerjanya tiap hari mantengin bloomberg tiap menit dan jago maen saham udah wanti-wanti siy kalo bulan ini harga emas bakal turun. Dia juga nyaranin untuk beli sebelum Pemilu 9 April, cuz you’ll never know what will happen afterwards, dudududu…

Dengan pikiran harga emas yang turun dan sebelum Pemilu, meluncurlah kami ke pasar emas Cikini. Baru kali ini lho gw kesana! Ternyata itu satu gedung isinya toko emas semua di lantai bawah dan atasnya cuma ada bank BCA. Jangan tanya gw namanya yaaa, secara ga ada nama, dan gw ga ngeh juga gedung itu isinya toko-toko emas kalo dari luarnya. Begitu masuk, jreng! isinya rame aja ya bo’! Secara hari itu harga emas turun, jadi deh banyak yang berpikiran sama kaya’ gw.

Toko emas langganan ini namanya Puri Mas, dan dari hasil pemantauan gw, dia paling rame diantara yang lain. Awalnya siy pengen liat-liat ke toko lain, tapi karena gw dan abang sama-sama buta tentang beli-beli emas, yasudahlah kita ke toko emas langganan ini. Pastinya dia ga akan bohongin kita karena mama camer udah langganan dari jaman abang masih imut-imut pake seragam merah-putih (hehehe…). 😉

Setelah tanya-tanya dan tunjukin model yang gw ambil dari internet, mereka estimasi harga. Truss SA-nya bilang kalo model yang kita mau ini ga biasa dan di gambar bisa keliatan bagus tapi blom tentu aslinya. Dia ngusulin supaya kita liat-liat ke toko emas lain yang punya stok cincin model begitu, jadi bisa dicobain langsung. Wehh, kaget juga gw dengernya, mereka nyaranin untuk liat ke tempat lain! Baek juga ya, ga mau kita merasa kecewa gitu.

Di sini ada beberapa tips mencari cincin kawin supaya ga menyesal di kemudian hari. Singkat cerita, setelah dicobain cincin dengan model yang dimaksud, gw dan abang ga suka.  Kaya’nya ga bagus untuk model cincin kawin yang insya allah dipakai seumur hidup (amiiinn…). Mmm..kurang klasik dan everlasting modelnya menurut kami lhoo….

design-cincin-nikah

model awal yang dikecengin

Jadilah kami balik ke Puri Mas, liat-liat model yang mereka punya dan modifikasi sedikit sana-sini, ukur jari (abang no.18,5 dan gw no.12), trus pesen deh! Kurang lebih model yang aku dan abang pesen seperti di foto. Kita berdua sama-sama suka model yang simpel, engga berukir-ukir, tapi tetap klasik sepanjang masa (caelaaahh..)

our-wedding-rings

jadinya begini, tapi cincin untuk abang ga pake berlian

Yaaayyy insya allah sebulan lagi jadi! bentar lagi punya cincin kawin! hehehe.. walopun masih lama pakenya.. 😉

picture taken from http://orori.com

Where Am I?

You are currently browsing the Cincin category at Our Life Journey Together.