Updates..

May 6, 2011 § Leave a comment

on the pregnancy andΒ  baby

officially in our last trimester of the pregnancy. Terahir kontrol ke dr.ridwan terkaget-kaget waktu dokternya bilang “oke Nggi, 4 sampai 6 minggu lagi ya..” Whaaat? can’t believe time flew by so fast.. rasanya baru kemarin liat testpack bergaris 2 itu.. awww, jadi ga sabar pengen ketemu baby iwil.. πŸ˜‰

how’s the little baby doing? well, according to the last ultrasound scan: she’s not so little anymore! *hugs*

hihi agak overweight for her age actually.. ;p weh ini alamat mommy-nya kebanyakan makan karbo dan segala yang manis-manis. emang sih 2 minggu terahir ini bawaannya pengen makan cake, muffin c*ffee bean, dan minum es buah mulu. All the reason for baby iwil to gain 1.3 kilogram in just 5 weeks time. uhuy..mantab kali nak! pantesan mommy semakin susah jalan ini *alasan..alasan..padahal emang gw bengkak gendut*.

well, dengan BB bayi yang udah 2.6 kilo sekarang ini, dr.ridwan cuma bilang-dengan gaya santai seperti biasa- “saran saya siy, jangan sampai 4 kilo ya Nggi bayinya.. ya 3.6 kilo aja deh” Maaakk…is it even possible? gw ga kebayang kalo sampe baby iwil beratnya segitu. dududududu….have to hold back those cravings for sweets then.. 😦

on our house

Nah ini dia niy yang hampir ga kepegang akhir-akhir ini. Ada aja alesan tiap wiken untuk GA BISA liat progres rumah. Pas gw iseng hubungin pihak marketing, eh..ternyata udah pasang pondasi aja.. Huwaa cepet juga ya! Kirain masih mau tender kontraktor, ternyata udah mulai dibangun aja.

Langsung dong penasaran kita berdua. Pengen kesana untuk liat, tapi yaa itu lagi..rasanya wiken ini ga bisa. Wiken depan? hmmm…mungkin bisa yaa.. harus n kudu diusahain kesana ini siy. Masa’ tau-tau ntar udah jadi aja rumahnya (amiiinnn..). Jadwalnya masih lama siy, masih 2012 insya Allah serah terimanya.

Advertisements

my new hobby

April 15, 2011 § 2 Comments

Punya hobi baru itu ternyata… menyenangkan! πŸ˜€

berhubung sejak hamil, gw memutuskan untuk jadi SAHM nantinya, jadi yoweslah dari sekarang juga udah di rumah aje..

Banyak yg nanya “bosen ga?”

jawaban gw “engga..”

Ternyata banyak juga banget kerjaan yang harus dilakuin di rumah. Apalagi kalo ga ada yg namanya asisten rumah tangga. Yaa walopun sekarang gw masih tinggal sama ortu, tapi di rumah ortu ga setiap hari ada mba ART. Dese cuma dateng 3x seminggu. Nah di hari lainnya, otomatis kerjain semua sendiri dong.. Itung-itung latian kalo nanti pindah ke rumah sendiri.

Niweys, back to topic tentang hobi baru..

gara-gara sering liat di youtube para mommies bule itu jait cloth diaper sendiri, gw jadi penasaran dong.. Diliat-liat siy kaya’nya ga susah ya.. selain itu mesin jait juga ada (hadiah dari abang jaman kuda gigit besi) tapi ga pernah disentuh. Terahir pegang mesin jait pas buka kado, keluarin dari dus, trus pajang dengan cantik di meja. πŸ˜‰

Setelah kursus kilat cara penggunaan mesin jait sama bapakku (nenek gw dulunya penjait, jadi bokap hapal banget sama mesin2 begini), langsung praktek deh. hajar bleh! ga pake les jait segala, ga ada cerita belajar cara gambar pola, modal nekad dan pedeh sejuta. ;p

Dari proses trial n error, bongkar jaitan sana-sini, sampe belajar cara gulung benang yang bener, ahirnya jadi deh cloth diapernya! horeee…!!!!

baby iwil’s handmade fitted cloth diaper:

Pola untuk cloth diaper ambil dari Wee Weka free pattern. Fitted clodi ini ga waterproof, harus pake cover lagi. Gw bikin dari bahan flanel untuk outer dan inner. Nah untuk inner soakernya pake bekas kaos bapake baby iwil ajah, plus dikasi pocket supaya bisa kasih tambahan insert.

Walopun hasil jaitannya masih mencong sana-sini dan pletat-pletot, tapi kata misua dan keluarga gw siy not bad untuk pemula.. πŸ˜‰

hihi akyu syenaaang..!!!

jadi addicted to sewing! sekarang aja lagi proses bikin beberapa fitted clodi lagi, nyobain beberapa free pattern yang ada. Setelah clodi, proyek berikutnya apa ya..??

hello third term..

April 1, 2011 § 4 Comments

wuihh..ga berasa tau-tau masuk trimester terahir dari kehamilan aja niy. dag dig duer rasanya ngebayangin bentar lagi mau ketemu si bayi kecil ini. Well, masih lama siy sebenernya.. Sekarang aja baru 29 W, masih ada 11-an minggu lagi kurleb. Tapiii teteup aja berasa deket banget udah mau lahiran. πŸ˜‰

How was the pregnancy in 2nd term?

Not bad… malah cenderung menyenangkan. πŸ™‚ badan lebih terasa bugar dan ga ada letih-lemah-lesu-ngantuk seperti di trimester satu. Yaa walopun ada sedikit masalah panggul, alhamdulillah setelah rutin beberapa kali nyoba antenatal yoga di rumah, masalah panggulnya hilang blass… Jeleknya gw ya setelah ga sakit lagi panggulnya, olahragapun ikut berhenti, hehe..

How’s the baby?

Kemarin periksa kehamilan lagi ke dr.Ridwan, liat baby iwil lagi di layar USG. πŸ™‚ sedang apakah dia? ternyata diem aja, anteng, bener-bener ga ngapa2in. Hmm..apa kamu takut diperiksa dokter nak? soalnya kemarin periksa dokter sekitar jam6 sore, nah biasanya jam-jam segitu baby iwil lagi hebooooh gerak. Aseli..udah bukan tendangan-tendangan kecil yg gw rasain, tapi sampe perut gw berasa geter semua karena gerakan sporadis dese.

Sampe abang ikutan nanya “kaya’ apa rasanya tuh? *ditendang-tendang*?

hmmm..kaya’ apa ya? ga bisa dijabarin deh, harus ngerasain sendiri.. ;p satu kata aja: AMAZING!

There’s a life growing inside my womb. It’s just plainly amazing. πŸ™‚

Trus menurut pak dokter, perkembangan baby iwil normal. Semua masuk ke range normal dari mulai berat (sekarang udah 1,3 kilo), lingkar kepala, panjang tungkai, sampai asupan gizi via plasenta. Alhamdulillah…sehat-sehat terus ya nak *hugs*.

How’s the weight gain?

Walopun selama ini gw termasuk agak susah untuk naikin berat badan, ternyata pas hamil gampang banget bow! gilee…ini tergendut seumur hidup! ga ada istilah cuma gendut di perut doang, beneran rata seluruh badan. hohoho… let’s just hope all these baby fats will be easy to loose after the baby’s delivery. πŸ˜‰

Yups, udah naik dua belas kilo sajah aku selama hamdun 7 bulan! hiyaaa…hahahaha… Komentar orang-orang juga beragam. Dari mulai yang berbaik hati dengan bilang “lebih seger ya setelah hamil” (baca:gendut) sampai ada yang dengan afgan bilang “itu muka bengkak ya” (baca: gendut juga). πŸ˜€ belum lagi yang nakut-nakutin dengan bilang “wah udah naik buanyaaak banget, bisa sampe 20 kilo itu” iiihhh kok doain yg jelek sih?

yuk ah mari bodo’ amat apa kata orang, yang penting anak gw sehat dan sampe detik ini dokter ga komentar apa-apa tentang weight gain gw. Pas gw tanya juga katanya ini masih “normal”. Fiuhh..

shopping time? NOT!!!

March 7, 2011 § 4 Comments

Sebagian orang beranggapan pamali belanja keperluan bayi sebelum usia kandungan 7 bulan. Hari ini usia kandungan gw udah 6 bulan *horeee belanja!*. Ibu-ibu hamil lain mungkin masih nyusun daftar belanjaan, danΒ  siapin stamina untuk berjibaku ke mangdu, ITC, atau baby shop lainnya, lah gw malah kena embargo dari suami santai-santai.

Gimana ga santai kalau belanja kebutuhan bayi udah dimulai jauh sebelum ini, hehe.. Maklum emak ga sabaran bin ga tahan liat pernik-pernik bayi yang menggemaskan. Selain itu suami dan ortu juga ga ada yg ngelarang untuk nahan hasrat belanja gw, ;p Malahan mertua bolak-balik ngajak ke ITC kuningan untuk belanja kebutuhan bayi dari kehamilan gw 4 bulan! πŸ˜€ Gw dan abang juga berpikir kalau sebaiknya urusan belanja ini cepet beres supaya ga rempong pas hamil udah besar nanti.

Jadilah di minggu ke-26 ini, alhamdulillah segala keperluan baby iwil udah hampir terpenuhi. Semua itu hasil dari online shopping, ITC Kuningan, dan juga Mothercare sale. hihihihi..ketauan kan betapa ga kuatnya ibu yg satu ini nahan keinginan belanjanya. ;p

Belanja di online shop itu sangat adiktif menurut gw (bahaya sebenernya ini). Tinggal klak-klik pilih barang, transfer, trus tunggu kiriman ke rumah deh. Saking seringnya tuh paket dateng, satpam komplek gw sampe hapal sama mas-mas Tiki kaya’nya, LOL! Untuk barang yang dibeli online siy sebagaian besar cloth diaper, ada juga beberapa prefold dan muslin. Kalo kata suami “urusan popok-popokan”. Oiya, kalo belanja online aku ga fanatik terhadap satu lapak tertentu. Cari yang paling bersahabat dalam hal harga dan juga pelayanan (abis kadang ada seller yang nyebelin juga), tentunya gw juga cari yg lagi kasih special offer atau sale. Beberapa toko online yang pernah aku jajal (dan bagus pelayanannya ya):

Ehh..banyak juga ya ternyata *baru nyadar*.

Nahh kalo di ITC kuningan kan banyak tuh baby shop. Yang sering direkomen di milis atau blog para mommies itu Ocha dan Jungle. Awalnya juga gw kekeuh pengen ke dua toko itu, tapi mertua nyaranin ke Fany Baby aja. Toko ini udah langganan mertua, yowes ngikooot…Fany Baby ini letaknya juga di lantai 4. Tokonya ga besar tapi dia punya 3 kios di lantai 4 yang letaknya agak mencar-mencar.

Ternyata emang ga salah nurut kata orang tua. setelah belanja di Fany Baby, gw masih kekeuh dan penasaran sama Jungle. Berhubung kedua toko ini deketan, mampir deh ke Jungle. ehh..pas nanya-nanya harga, ternyata untuk barang yg sama emang lebih murah di Fany Baby! wohooo…berasa beruntung. πŸ˜‰

Kalo kasus mothercare sale, ummm jangan ditanya lah ya.. emak-emak mana yang tahan dengan godaan sale 70%?! Belum lagi ada further reduction beberapa minggu kemudian (walopun barang udah ga pada lengkap ya). Yaa..lumayan nambahin koleksi sleepsuitnya baby iwil. Gw sukaaa banget sama sleepsuitnya MC, motifnya lucu-lucu banget.

Jadi ga sabar buat pre-wash semua baju, popok, dan clodi baby iwil. ;D

unplanned vacation

February 10, 2011 § 7 Comments

Kalo kata orang “setiap anak bawa rejeki masing-masing”, itu bener bangeet.. Dari mulai masuk trimester dua dan dinyatakan fit sama dokter, gw udah mulai ribut pengen liburan. Masalahnya ga tau mau liburan kemana, ngapain, dan kapan (blom lagi urusan budget) ;p. Sampe ahirnya gw berdamai dengan kemungkinan ga akan liburan sampai baby iwil lahir (dah udah gedean).

Ternyata oh ternyata..nasib baik masih berpihak buat gw kami. One day si abang jampang pulang kantor dan tiba-tiba ajakin ke Bali. Pokoknya semua tau beres kita tinggal bawa diri aja, semua perintilan en lainnya udah ada yang urusin. Weits..serasa ketiban durian runtuh *ouch*, tapi yang ini ga sakit dong.. πŸ˜‰

Alhamdulillah rejeki baby ini siy..(tapi lebih buat emaknya kali ya…)

Lumayaan dapet liburan 3 hari di Bali yang saban hari mendung dan hujan. Ga ada tuh istilah sunbathing atau water sport (ya iyalah..gimana mau sport, wong perut semakin membuncit gini). Sempet siy olahraga dikit yang ahirnya bikin sakit panggul gw kambuh. Gara-garanya lift di hotel mati semua dan bumil berperut buncit harus naik tangga sampai ke lantai lima *ngos-ngosanparah*. Walhasil..bedrest lah gw seharian. Yaaah itung-itung menikmati hotel.. πŸ˜€

Bisa dibilang ini liburan paling ga penting.

Sehari-hari menikmati daerah Kuta, jalan pagi di pantai Kuta, ngopi di St*rbucks, makan, dan makan, dan makan. Yang terseru itu jalan-jalan ke Bali Safari. Nah bonbin ini lebih bagus daripada Taman Safari Puncak. Worth it buat dikunjungi, apalagi kalo pergi dengan anak-anak ya.

walau ga seseru hanimun sebelumnya di Bali, tapi teteup we had a GREAT time! what’s not to like about Bali, right? πŸ˜‰

apalah arti sebuah nama

January 27, 2011 § Leave a comment

Dari awal sebelum hamil, kami aku udah mulai sibuk cari nama untuk calon anak kami. Ada yang bilang hal ini pamali, tapi cuek aja lah. Yah daripada selama hamil malah bingung ubek-ubek cari nama dan ga kepikiran mau kasih nama apa ke anak kan? *pembenaran diri*.

Urusan nama ini (baik nama panjang ataupun panggilan) sepertinya is fully my responsibility. Abang tinggal memberi approval ataupun penolakan terhadap beberapa kandidat nama ini. Berhubung belum hamil (saat itu), jadi aku siapkan dua nama, masing-masing untuk anak laki dan perempuan.

Jujur aja soal nama anak ini, aku ga mau kasih nama yang terlalu aneh, terlalu umum (nama sejuta umat), terlalu panjang, dan terlalu susah pengucapannya.Β  Kalau terlalu aneh dengan spelling yang cukup berlibet bagi lidah orang Indonesia, kasian ntar nasibnya sama kaya’ emaknya. Belom lagi bisa jadi bahan ledekan temen di sekolah *ini gw yang mikir kejauhan ya?*

Nah di awal kehamilan sempet bingung mau manggil bayinya apa. Ga mungkin menggunakan kedua nama yang udah disiapkan, wong belum tau jenis kelaminnya. Ga lucu kan kalo sampe salah manggil :D.

One day pas lagi mual-mualnya istirahat di pulau kapuk, aku tiba-tiba kepikiran untuk manggil bayi kami dengan panggilan baby iwil.

Kenapa?

just for a simple reason..

Kami berdua sama-sama berambut keriting! πŸ˜€ kemungkinannya 99,99% anak kecil ini nantinya juga berambut keriwil-keriwil kaya’ bapak-ibunya.

Jadi, terima nasib sajalah dia dipanggil baby iwil oleh kami berdua.

Setelah tau jenis kelaminnya si bayipun, kami masih enggan manggil dia dengan namanya. Kaya’nya panggilan baby iwil udah paling tepat (untuk saat ini).

Hmmm..mungkin ga ya nanti pas udah gede, baby iwil terobsesi dengan rambut lurus seperti gw di masa-masa masih labil? Gw akan meyakinkan dia kalo rambut keriting is THE BEST and can be Seksieeh..! LOL!:D liat aja niy carrie bradshaw..

tapiii kalo jadinya kaya’ gini..

aduh..aduh..jangan sampe ya nak *tepokjidat* *knockonwood*. Yeah well, in that case there’s always m*karizo or l’*real matrix and a flat iron to fall back on. πŸ˜‰

eh, tapi siapa tau ya baby iwil ternyata ga iwil-iwil rambutnya (masih ada kemungkinan gen resesif itu muncul kan..ngarep dot com).

 

 

20 weeks of…

January 26, 2011 § 6 Comments

…utter bliss. πŸ™‚

Selama 5 bulan gw ngejalanin kehamilan ini, ga henti-hentinya bersyukur dengan rejeki dari Yang Di Atas ini. Kehamilan ini gw rasain sebagai anugerah terindah yang gw dapet (udah kaya’ judul lagu blom?).

Kebahagiaannya melebihi apapun yang pernah gw alamin selama hidup. Ngelebihin rasa lega luar biasa setelah dinyatakan lulus apoteker itb (yang pernah ikut ujian dari neraka ini pasti tau rasanya), ngelebihin rasa bahagia saat dilamar, dan bahkan ngelebihin kegembiraan saat kita resmi jadi suami-istri. Well of course, tanpa ijab-kabul ga mungkin juga ada si baby iwil kan.. πŸ˜‰

Setelah hampir setahun “kosong” dimana hampir setiap bulannya gw sesunggukan kalo kedatangan tamu bulanan (thank god hubby is always there to hug and comfort me). Dimana ada saat-saat gw merasa gagal sebagai istri karena blom juga hamil (then again he’s always there to support me and cheer me up). Ada saat gw iri berat sama temen atau saudara yang baru nikah trus dengan gampangnya tekdung, blom lagi harus pake earmuff kalo dengerin komentar orang-orang sekitar. Alhamdulillah orang tua selalu ngedukung dan ga ikut-ikutan ngasih tekanan. I feel blessed to have them as my parents. πŸ™‚

Masih ingat jelas saat pertama liat hasil testpack positif. Engga seperti pasangan lain yang kegirangan, kita berdua justru bengong dan bingung. Entah udah berapa banyak stik testpack yang terbuang, iyee gw emang ga sabaran tiap telat dikit langsung pengen buru-buru tes. Pas ahirnya (alhamdulillah) hasilnya positif, kita malah ga percaya. πŸ˜€

 

sebenernya pake 5 TP, tapi ini aja yang kepoto πŸ˜‰

Ga percaya karena dua minggu sebelumnya gw baru aja divonis PCOS. Langsung drop dong rasa PeDe kalo bakal cepet punya momongan. Udah nyiapin mental untuk segala tes mengerikan di depan mata dan pasrah dengan hasilnya.

Sejak saat itu, I became a true believer of “rejeki emang ga kemana, udah ada yang ngatur“. Mungkin memang ini saat yang terbaik bagi kami untuk jadi orang tua.

Selama empat tahun pacaran, setahun honeymoon, dan sekarang menanti kehadiran bayi mungil yang insya allah melengkapi kami 4 bulan lagi. amiiin….

Seorang anak adalah titipan yang harus dijaga dan dididik dengan baik. Sebagai calon orang tua baru pasti selalu ada pertanyaan seperti: Gimana cara asuh dan didiknya dengan baik? Apa kami bisa jadi org tua yang dicontoh anak?

One step at a time, I keep on reminding myself that. Semua ada waktunya dan semua adalah pembelajaran. Sekarang perbanyak informasi dengan baca buku, googling, ngobrol dengan teman/ saudara yang udah pengalaman, dan juga baca TUM (amat sangat berguna!).

Setiap orang tua akan punya style parenting yang berbeda. Tergantung diri kita aja mau menerapkan parenting seperti apa. Semoga kami bisa jadi orang tua terbaik bagi baby iwil (dan adik2nya nanti). amiiin… πŸ™‚