our “campur sari” wedding

August 13, 2009 § 3 Comments

Semua diawali dari percakapan ibu dan anak (di acara pengajian/siraman teman saya/anak dari sahabat mama),

A: Ma, tempat siramannya lucu ya..

M: Iya de, bisa bikin gitu juga di taman belakang. Mau?

A: Lucu siy… (mmm..masih mikir)

…..

M: De, acara sungkeman pake adat bagus juga..

A: Iya ma, tapi kita ganti adat Jawa aja (udah mulai tersetani)

M: He eh.. tapi ga usah pake ngomong bahasa Jawa, emangnya kamu ngerti?

A: Biarin ma, biar khusyu’ kesannya (setuju deh, pake sok2an boso Jowo lagi)

M: Ya kalo gitu ntar bilang ke WO-nya, siraman pake adat Jawa. Kasian juga Papa kalo ga pake adat Jawanya sama sekali.

Hohohohoho…. Jadilah sudah pasti, rangkaian acara pernikahan campur sari kami jadi 2 3 hari! Jadwalnya adalah..

Kamis – Pengajian  & Siraman di rumah CPW (adat Jawa komplit, karena bapak saya wong jowo tulen)

Jum’at – Akad Nikah (pake baju Melayu karena ibu saya ada tetesan darah Melayu-yah gt deh)

Sabtu – Resepsi (adat Tapanuli Selatan karena cami saya Nasution)

Trusss hari Minggunya TEPAR deh gw. Gapapa tepar demi once in a lifetime event. Amiiinnn…..

Kandidat dekorasi : Nauli

January 23, 2009 § 1 Comment

Berhubung tema acara berubah menjadi pake baju adat Mandailing, mulai lagi cari-cari vendor dekor dan sanggar yang bisa menuhin keinginan kami ini. Sebelumnya sempet survey dan cari tahu tentang beberapa dekor lain dari mulai Rumah Kampung, Garda dekor, dan Bunga-bunga decoration. Awalnya udah sreg banget sama Rumah Kampung, liat dari hasil dekor emang bagusss banget. Tapi setelah ganti tema, rasanya kurang cocok pake Rumah Kampung karena mereka lebih untuk dekor nuansa Jawa/modern. Truss Garda juga lebih ke modern, walopun udah suka banget dengan disain minimalis mereka. Sedangkan Bunga-bunga decoration baru sempet nelvon. Walopun di websitenya ada pelaminan Batak/TapSel, tapi ternyata mereka ga punya pelaminan permanennya. Jadi selain gebyok, mereka bikin pake styreofoam. Bingung oh bingung….

Alhamdulillah ketemu titik cerah pada akhirnya. Mama abang ngusulin untuk pakai Nauli (Onna) decoration aja. Dulu waktu kakak perempuan Abang nikah juga pake Nauli ini, secara nikahnya pake adat TapSel full. Setelah telvon trus kita ketemu Pak Asdi (pemilik sanggar) dan dikasi penawaran harga. Hmm..karena Nauli bukan rekanan Bidakara, jadinya lumayan juga kena chargenya. Tapi daripada cari-cari lagi vendor rekanan bidakara yang bisa pelaminan TapSel, mending pilih Nauli deh. Ternyata walopun ga rekanan, Nauli udah sering perform di Bidakara sebelumnya, jadi urusan charge, perijinan, dan lain lain mereka yang urus (horee…!).

Kemudian kita ke sanggarnya untuk liat baju pengantin, baju demang, baju penerima tamu, dan kain songket yang bakal disewa. Lengkap juga koleksi Nauli, senangnya lagi mereka punya warna merah marun sesuai wedding color-ku. 🙂 Mereka juga punya baju teluk belango dan celana merah marun yang langsung aku minta abang untuk cobain. Ternyata pas banget! Ga perlu jahit perdana lagi niy, baju pengantin udah beres jadinya tinggal jahit brukat gw aja, hehehe…

Sebelum DP, aku dan abang pengen liat perform Nauli secara LIVE. Untuk itu, Pak Asdi minta kita dateng ke kawinan orang yang ga kita kenal dan liat dekornya. Setelah liat, me likey..! Gw suka dengan pelaminan yang terkesan anggun dan dekor jalan ke pelaminannya. Terlihat cantik dan simple, not too much frills. 🙂

Nauli dekorasi

Jl. Rawajati Timur VI/25

Kalibata, Jaksel

021-7974870, 0811978270, 08159376380

Antara Nasional, Jawa, dan Tapsel

January 20, 2009 § 17 Comments

Pemilihan vendor-vendor yang sebelumnya, saya ga pernah ambil pusing. Gedung udah ada bayangan mau dimana, foto & video ngikut aja sama vendor yang dipake sodara, undangan juga pilih langsung di pasar tebet. Nah kalo untuk dekor dan baju lain lagi ceritanya. Berhubung dekorasi ini salah satu yang sangat penting dalam nentuin tema dan suasana pesta, kita ga mau asal pilih aja.

Awalnya abang dan saya pengen tema pestanya modern tanpa adat ditambah unsur Jawa  atau Batak sedikit.  Intinya pengen tema nasional, supaya ga ribet dan lebih leluasa bergerak saat pesta. Kebayang kalo pake adat Jawa maupun Tapanuli Selatan lengkap, pasti bakal ribet dan cape banget. Blom lagi kalo pengantin Jawa pake paes, secara gw berjidat jenong dan Jawa palsu (ngomong bahasa Jawa aja gabisa), berasa ga pantes aja untuk pake adat ini. Trus kalo pake adat TapSel, abang juga males karena ribet dan takut ga enak sama pihak keluarga aku.

Solusi terbaik menurut kami berdua adalah: NASIONAL MODERN!

ternyata… SALAH!

Usut punya usut, mama pengen resepsi pernikahan pakai baju adat.Ga tanggung-tanggung lagi, mama minta untuk pake baju dan dekorasi TapSel. Yang minta ini mama saya lho…yang bukan orang Batak malah pengen anak perempuannya nikah pakai adat Batak, hehehe… Katanya biar beda dan terlihat bagus. Saya dan abang mengalah dan jadilah kami nanti pakai baju adat Mandailing.

Saya pakai ‘bulang’ (mahkota anak dara mandailing), gonjong hiasan dada, selendang songket, baju kurung, puttu (hiasan lengan), pending, keris dan sarung songket. Abang pakai tengkulok mandailing (namanya ‘tukku/happu’ – hiasan kepala dari beludru), baju teluk belango, puttu (hiasan lengan), keris, sarung songket sebatas lutut,  dan celana panjang. Untungnya pihak orang tua ga minta acara adat lengkap juga, jadi cuma saat resepsi aja (fiuhh…). Itupun lebih ke adat tapi modern (pake baju + pelaminan sesuai adat TapSel tapi ga ada acara adat ataupun nari manortor). Baju pengantin TapSel kurang lebih seperti ini:

Trusss..karena saya lihat kalo Novi Arimuko bisa rias untuk pengantin TapSel (foto di atas diambil dari website www.noviarimuko.com), makanya saya langsung ga ragu untuk booking Mba Novi sebagai perias. Selain karena dapet review yang bagus tentang vendor ini, ternyata dua orang teman saya yang nikah tahun ini juga pakai Mba Novi. Hehe, ternyata samaan ya kita jeng. 😉 Jadi tambah mantab dan percaya untuk dirias sama Mba Novi nanti. Detailnya vendor yang satu ini menyusul yaa…

Where Am I?

You are currently browsing the Adat category at Our Life Journey Together.