Katering resepsi

February 12, 2009 § Leave a comment

Biasanya orang lain persiapan nikah diawali pertama DP gedung trus kedua DP catering. Lucunya ini ga berlaku untuk kami. Dengan pikiran bahwa pernikahan kami masih lama, jadi aku dan abang ada waktu untuk cari catering yang cocok. Cocok dari segi rasa, kualitas, harga, dan dekor ga kalah penting. Sebenernya aku ga ngerti soal catering begini, aku serahin pemilihan catering ke mama. Toh pesta pernikahan sebenernya lebih ke pesta orang tua daripada pesta kita kalo di budaya Indonesia. Selain itu, makanan juga komponen vital untuk acara pernikahan jadi pemilihannya harus tepat.

Beberapa vendor lain rekanan Bidakara yang sempet dilirik dan dipertimbangkan yaitu Gandrung, Akasya, dan Alfabet. Mama dari dulu udah cocok banget dengan masakan Gandrung dan awalnya pengeeen banget pake Gandrung. Kalo Akasya ini sering dipakai kantor Papa saat ada acara. Menurut Papa, makanannya enak-enak. Trus Alfabet dilirik karena kaya’nya akhir-akhir ini banyak pernikahan yang pake catering yang lagi booming ini.

Tapi semua berubah waktu kita denger yang namanya Dwi Tunggal Citra. Pertama kali denger dari tante aku yang punya sodara orang BI. Kata tanteku, sodaranya ini udah 2 kali nikahin anaknya di Bidakara dan pake cateringnya DTC. Hmm..mulai deh tertarik, habis sampe dipake 2 kali berarti memuaskan dong layanannya.

Langsung aku cari info & price list DTC. Awal nelvon, aku dilayanin sama Mba Pipit (dimana aku sempet salah denger nama kirain mba Titip, hahahaha dasar bolot). Setelah dikirim fax, kita langsung diundang test food di PTIK. Pertama kali test food, wah berasa deh baiknya crew DTC dan enaknya makanan. Yummy… aku dan abang suka! Trus pertama kali liat dekornya, aku langsung jatuh cinta! Dekor cake corner lucuuuu banget dan mereka punya chocolate fountain. Blom pernah liat yang begini sebelumnya. Unik dan artistik. Satu lagi poin unggul DTC.

Eh..ternyata WO kami juga kerja sama dengan DTC. Wah klop sudah! Jadi gampang kerjasama di hari-H nantinya. Yang lebih lucu lagi, ternyata sahabatnya mama juga kenal baik sama bu Herning pemilik DTC. Trus bu Herning ini dulunya tinggal di komplek yang deket dengan rumahku dulu. What a very small world!

Yowes, beres deh catering resepsi. Insya Allah besok mau DP niy.. Sekarang tingga nentuin mau pakai dwi tunggal citra juga untuk akad atau mau cari yang lain. Aku sama sekali belum mikirin F&B akad karena memang rencananya ga ada acara apa-apa setelah akad nikah. Mungkin snack yang agak berat aja.. well, we’ll see..

pictures taken from:http://www.dwitunggalcitra.com/

Dwi Tungga Citra

CP: Mba Pipit, HP: 021-71400484, 0812.105.40418

Perkembangan undanganku..

February 9, 2009 § 6 Comments

Ada dua perkembangan terbaru soal undangan untuk pernikahan kami nanti. Hal yang pertama adalah pemangkasan jumlah undangan. Jadi setelah acara pernikahan salah seorang sahabat saya kemarin malam di Birawa bidakara, mama berpikir untuk mengurangi jumlah undangan supaya ga terlalu penuh sesak di gedung. Memang pihak Bidakara claim kalau Birawa cukup untuk 3000 tamu, tapi rasanya itupun bakal penuh sesak banget..nget.. Paling sebel dan ga nyaman kan ke pesta pernikahan yang rame banget bikin males dan illfeel gitu. Semalam, undangan pernikahan temen saya kalo ga salah berkisar 500-700, dan itu sudah cukup bikin Birawa ramai bo’. Yah daripada nanti kepenuhan tamu dan bikin suasana ga nyaman, terpaksa oh terpaksa jumlah undangan dipangkas. Maklum saya dan abang dua-duanya bontot di keluarga, jadi maunya finalisasi pernikahan, sow niat awal orang tua adalah mengundang semua teman. Oh well, siapa saja yang (maaf) terpaksa ga diundang masih nanti dipikirnya.

Perkembangan kedua (dan paling bikin aku syenaang…) adalah… jreng..jreng.. Dummy undangan udah jadi!!!! Horee…!!! Kurang lebih satu bulan dari naik cetak, jadi juga niy dummynya. Kemarin sore mampir dulu ke Pasar Tebet untuk ambil dummy, dibela-belain padahal lagi hujan dan Kartu Pesona udah mau tutup, hehehe.. Makasyihhh ya Mba Ana yang sudah berbaik hati bikinin dummy undanganku. 🙂 Walopun dummynya ini belum 100% persis undangan jadi nanti, tapi paling ga udah ada gambaran kira-kira nanti finalnya seperti apa. Huehehehehe…seneng banget lho! Apalagi mama abang bilang undangannya bagus (fiuhh…). Apapun kata orang sebenernya yang penting aku dan abang puas dengan dummy ini. Katanya siy kurang lebih 1 bulan lagi sudah bisa jadi undangannya. Walah..jadinya banyak numpuk dulu selama 8 bulan deh, hehehe.. Aku siy ga keberatan kalo pengerjaannya masih lama, (toh nikahnya masih lama juga) yang penting harus rapi dan bagoes..

ohiya, ini preview sedikit undangan kami.. 😉 Sebenernya ini model frame, tapi bagian framenya blom dibikin oleh pihak Kartu Pesona karena untuk pengerjaan mesinnya mau disekaligusin nanti.

9 months to go and our preparations are…

February 6, 2009 § 4 Comments

Ada yang bilang kalo 9 bulan masih lama, tapi ada juga yang bilang sembilan bulan cuma sebentar dan ga akan terasa.  Untuk saya siy, 9 bulan rasanya masih lamaaa bangets. Masih banyak yang harus dilewatin dan diurus sebelum resmi jadi istrinya abang (hehehe.. it still sounds unbelievable to me thinking of being his wife). Kalo bumil, udah lahir niy bayinya 9 bulan lagi…

Neyways, saya dan abang sebenernya udah mulai persiapan dan hunting vendor dari akhir tahun kemarin. Jadi Alhamdulillah udah banyak vendor yang kami pilih sejauh ini. Beberapa udah di-DP dan beberapa masih nunggu penawaran harga dan lain lain. Tapi namanya juga orang mau nikah, pasti banyak cobaan dari sana-sini, terutama dari pihak keluarga.

Adaaa aja yang komen tentang vendor terpilih. Kadang juga mereka memberi rekomendasi tentang vendor lain dan berharap ganti vendor aja, karena inilah..itulah..yadayadayadayada… Saya tau maksud mereka baik, berusaha bantu dan memberi masukan, tapi kadang saya merasa tertekan dengan semua niat baik mereka. Yahh saya berusaha tersenyum dan menerima semua masukan tadi, walopun sebenernya udah ada pilihan vendor sendiri.

Yang penting Insya Allah tepat 9 bulan dari sekarang kami sudah menjadi suami-istri (hihihihi…masih suka ga percaya). Sejauh ini review progress persiapan pernikahan (akad + resepsi) adalah:

Venue akad: Mesjid Agung At-Tin (udah DP)

Venue resepsi: Birawa, Bidakara (udah DP)

Dekorasi: Nauli dekor (belom DP tapi udah terima penawaran)

Make-up artist: Novi Arimuko (udah DP)

Prewed, Foto, Video: Photomotion (udah DP)

Undangan: Kartu Pesona, Ps.Tebet (udah DP & naik cetak)

Suvenir: udah mulai dibikin tapi g’tau vendornya, camer yang urus (makasiy mama nasution)

Entertainment: Tata & her friends -> ini temennya abang jadi ga pake DP

Wedding Organizer: Dyanita (hmm..ini perlu DP engga ya?)

Seragam keluarga dan sahabat: Pronto & DeModa

Nah..yang belom pasti adalah cateringnya. Justru yang paling penting dalam acara pernikahan malah blom ada. Alasannya adalah aku ga berani ambil keputusan sendiri menyangkut catering karena yang satu ini emang lahannya mamaku. Maksudnya aku menyerahkan total keputusan mau pakai catering apa dengan menu apa di tangan mama. Jadi masih nunggu mama ada waktu kosong niy untuk mulai netapin catering apa yang dipakai. Satu lagi yang belum pasti adalah tempat jahit kebaya akad dan resepsi aku dan teluk belanga abang untuk akad. Any recommendations?

Tata, our wedding singer

February 5, 2009 § 13 Comments

Yay…! We finally got a wedding singer for our wedding reception. Proses nyari wedding singer ga terlalu lama atau ribet karena kita ga survey juga sebenernya. Jadi abang punya temen penyanyi yang memang udah biasa perform di pernikahan dan setiap weekend perform di PIM2. Saya ga terlalu ribet mikirin dan milih-milih untuk vendor yang satu ini. Udah tenang dari awal karena pilihan kami cuma satu ini. Sempet siy survey untuk entertainment yang lain, cuma 1 vendor lebih tepatnya yang disurvey. Kira-kira 2 bulan lalu, saya dan abang survey entertainment + WO ke Budi Prayitno.

Kita ketemuan dengan pak Budi untuk survey harga dan paket apa saja yang ditawarkan. Sebenernya kalo pake vendor yang ini, smua udah tercover. Dari mulai MC, wedding singer + band, dan WO. Selain itu, vendor ini udah sangat pengalaman dan terpercaya deh.  Apalagi pak Budi bisa nyediang entertainment dari yang paling standar (1 singer + baby grand piano) hingga mini orchestra (3 singer dan alat music hampir komplit). Setelah beberapa pertimbangan, terutama masalah harga yang ga masuk budget (hiqs..) akhirnya bye-bye Pak Budi and welcome Tata…

Jadi Tata ini temen SMA abang yang emang jago nyanyi. Aku sendiri belom pernah liat perform, tapi abang udah dan aku percaya sama pilihan abang. Trus kan temen, jadi bisa dong ya nego harga temen (ahahaha..dipikir-pikir dengan semua persiapan tight budget gini, lama-lama medit juga gw). Setelah Tata kirim price list via email, abang dan aku ketemuan langsung sama Tata. Begitu ketemu, aku langsung sreg, g’tau kenapa tapi udah yakin. Langsung deh dijelasin lagi sama Tata segala-segala yang diperluin untuk entertainment (berhubung aku dan abang buta berat soal music, ikutt aja deh). Tambah yakin lagi waktu Tata bilang klo udah pernah perform di Birawa (yaaayy!!). Senangnya diriku… 🙂

Yasudah dengan tawaran harga yang oke dan udah sreg sama Tata, kita deal deh. Dan atas azas pertemanan ga perlu pakai DP! Kata Tata “Gw ga akan kemana-mana kok Kar”. Ahahahaha… Thank you Tata… Really appreciate it!

Bingung pilih WO..

February 4, 2009 § 10 Comments

Berhubung saya dan abang berniat untuk nyari sendiri semua vendor pernikahan kami, maka kami nyari WO hanya untuk hari-H aja. WO untuk mengurus dan menjaga kelancaran acara akad dan resepsi nanti. Setelah survey, minta PL, dan ketemu kandidat vendor, beberapa WO yang kami survey:

Dari semua WO yang menawarkan jasanya, ahirnya pilihan jatuh ke Dyanita WO. Kenapa? Karena mama udah milih dan sreg dengan vendor yang satu ini. Emang siy aku juga blom pernah denger gembar-gembor tentang WO ini di weddingku.com atau dimanapun, tapi berhubung mama udah sreg banget, ya nurut lah aku.. (sebagai anak yg berbakti, hehehe..). Anyway, urusan WO ini juga bukan bagian aku dan abang, jadi nurut aj deh sama mama. Slain itu, tawaran jasa dari tiap vendor WO ternyata ga beda satu sama lain. Mirip-mirip aja dengan jumlah crew yang ditawarkan juga sama, antara 6-8 orang (tergantung jumlah tamu katanya). Trusss, harga yang ditawarkan Dyanita juga jauh lebih miring dibanding yang lain. Mungkin karena mama kenal dengan sodara si pemilik kali ya.. dan mama juga nego-nego minta harga “sodara”, hehehe.. Ibuku emang jago deh soal nego-menego.

Dyanita
Wedding Organizer & Consultant

CP: Ibu Yanny Trenggana
Jl. Sirsak No.94, Jagakarsa, Jaksel
(021)7870534, HP: 0811889301

Kalo untuk tawaran jasa dari WO yang aku dapet yaitu:

United Wedding Organizer
*Bekerja sejak kontrak ditandatangani
*International & Tradisional Wedding Planner
*Tim 6 orang
*Wireless HT dan comunication gadget
*Uniform
*Membantu membuat wedding budget planner
*Mengembangkan ide-ide kreatif sesuai dengan personal dan ciri khas calon pengantin.
*Membantu mencari vendor yang sesuai dengan budget dan keinginan calon pengantin ( Bebas memilih )
*Bernegosiasi dan mendapatkan best deal dari setiap vendor
*Full day organizer (akad/ pemberkatan & resepsi)
*Menyusun schedule & time line
*Managing, time keeping, reminding.
*Technical Meeting
*Wedding Emergency Kit

Manten Party Wedding Organizer
*Akad & Resepsi
*Pembahasan Konsep
*Pengurusan KUA/Catatan Sipil
*Pemilihan Vendor
*Menyarankan dan memberikan usul kepada calon pengantin.
*Kontrol pesanan ke masing2 Vendor
*Penjadwalan Rapat koordinasi Vendor
*Memberikan draft susunan kepanitiaan (apabila ada panitia keluarga)
*Penjadwalan Rapat Panitia
*Menyiapkan Panduan Acara
*WO menyarankan dan memberikan usul kepada calon pengantin untuk kelancaran acara tersebut seperti untuk Flow tamu, Protokoler tamu VIP/VVIP, dll…
*Koordinator Acara
*Jumlah kru: 2 s/d 5 orang/hari (akad), minimal 8 orang (resepsi)

Sedangkan untuk Budi Prayitno dan Dyanita, aku ga dapet rinician jasa secara tertulis, tapi intinya sama aja sama yang dua di atas tadi.

Where Am I?

You are currently browsing the Syukuran pernikahan category at Our Life Journey Together.