shopping time? NOT!!!

March 7, 2011 § 4 Comments

Sebagian orang beranggapan pamali belanja keperluan bayi sebelum usia kandungan 7 bulan. Hari ini usia kandungan gw udah 6 bulan *horeee belanja!*. Ibu-ibu hamil lain mungkin masih nyusun daftar belanjaan, danΒ  siapin stamina untuk berjibaku ke mangdu, ITC, atau baby shop lainnya, lah gw malah kena embargo dari suami santai-santai.

Gimana ga santai kalau belanja kebutuhan bayi udah dimulai jauh sebelum ini, hehe.. Maklum emak ga sabaran bin ga tahan liat pernik-pernik bayi yang menggemaskan. Selain itu suami dan ortu juga ga ada yg ngelarang untuk nahan hasrat belanja gw, ;p Malahan mertua bolak-balik ngajak ke ITC kuningan untuk belanja kebutuhan bayi dari kehamilan gw 4 bulan! πŸ˜€ Gw dan abang juga berpikir kalau sebaiknya urusan belanja ini cepet beres supaya ga rempong pas hamil udah besar nanti.

Jadilah di minggu ke-26 ini, alhamdulillah segala keperluan baby iwil udah hampir terpenuhi. Semua itu hasil dari online shopping, ITC Kuningan, dan juga Mothercare sale. hihihihi..ketauan kan betapa ga kuatnya ibu yg satu ini nahan keinginan belanjanya. ;p

Belanja di online shop itu sangat adiktif menurut gw (bahaya sebenernya ini). Tinggal klak-klik pilih barang, transfer, trus tunggu kiriman ke rumah deh. Saking seringnya tuh paket dateng, satpam komplek gw sampe hapal sama mas-mas Tiki kaya’nya, LOL! Untuk barang yang dibeli online siy sebagaian besar cloth diaper, ada juga beberapa prefold dan muslin. Kalo kata suami “urusan popok-popokan”. Oiya, kalo belanja online aku ga fanatik terhadap satu lapak tertentu. Cari yang paling bersahabat dalam hal harga dan juga pelayanan (abis kadang ada seller yang nyebelin juga), tentunya gw juga cari yg lagi kasih special offer atau sale. Beberapa toko online yang pernah aku jajal (dan bagus pelayanannya ya):

Ehh..banyak juga ya ternyata *baru nyadar*.

Nahh kalo di ITC kuningan kan banyak tuh baby shop. Yang sering direkomen di milis atau blog para mommies itu Ocha dan Jungle. Awalnya juga gw kekeuh pengen ke dua toko itu, tapi mertua nyaranin ke Fany Baby aja. Toko ini udah langganan mertua, yowes ngikooot…Fany Baby ini letaknya juga di lantai 4. Tokonya ga besar tapi dia punya 3 kios di lantai 4 yang letaknya agak mencar-mencar.

Ternyata emang ga salah nurut kata orang tua. setelah belanja di Fany Baby, gw masih kekeuh dan penasaran sama Jungle. Berhubung kedua toko ini deketan, mampir deh ke Jungle. ehh..pas nanya-nanya harga, ternyata untuk barang yg sama emang lebih murah di Fany Baby! wohooo…berasa beruntung. πŸ˜‰

Kalo kasus mothercare sale, ummm jangan ditanya lah ya.. emak-emak mana yang tahan dengan godaan sale 70%?! Belum lagi ada further reduction beberapa minggu kemudian (walopun barang udah ga pada lengkap ya). Yaa..lumayan nambahin koleksi sleepsuitnya baby iwil. Gw sukaaa banget sama sleepsuitnya MC, motifnya lucu-lucu banget.

Jadi ga sabar buat pre-wash semua baju, popok, dan clodi baby iwil. ;D

apalah arti sebuah nama

January 27, 2011 § Leave a comment

Dari awal sebelum hamil, kami aku udah mulai sibuk cari nama untuk calon anak kami. Ada yang bilang hal ini pamali, tapi cuek aja lah. Yah daripada selama hamil malah bingung ubek-ubek cari nama dan ga kepikiran mau kasih nama apa ke anak kan? *pembenaran diri*.

Urusan nama ini (baik nama panjang ataupun panggilan) sepertinya is fully my responsibility. Abang tinggal memberi approval ataupun penolakan terhadap beberapa kandidat nama ini. Berhubung belum hamil (saat itu), jadi aku siapkan dua nama, masing-masing untuk anak laki dan perempuan.

Jujur aja soal nama anak ini, aku ga mau kasih nama yang terlalu aneh, terlalu umum (nama sejuta umat), terlalu panjang, dan terlalu susah pengucapannya.Β  Kalau terlalu aneh dengan spelling yang cukup berlibet bagi lidah orang Indonesia, kasian ntar nasibnya sama kaya’ emaknya. Belom lagi bisa jadi bahan ledekan temen di sekolah *ini gw yang mikir kejauhan ya?*

Nah di awal kehamilan sempet bingung mau manggil bayinya apa. Ga mungkin menggunakan kedua nama yang udah disiapkan, wong belum tau jenis kelaminnya. Ga lucu kan kalo sampe salah manggil :D.

One day pas lagi mual-mualnya istirahat di pulau kapuk, aku tiba-tiba kepikiran untuk manggil bayi kami dengan panggilan baby iwil.

Kenapa?

just for a simple reason..

Kami berdua sama-sama berambut keriting! πŸ˜€ kemungkinannya 99,99% anak kecil ini nantinya juga berambut keriwil-keriwil kaya’ bapak-ibunya.

Jadi, terima nasib sajalah dia dipanggil baby iwil oleh kami berdua.

Setelah tau jenis kelaminnya si bayipun, kami masih enggan manggil dia dengan namanya. Kaya’nya panggilan baby iwil udah paling tepat (untuk saat ini).

Hmmm..mungkin ga ya nanti pas udah gede, baby iwil terobsesi dengan rambut lurus seperti gw di masa-masa masih labil? Gw akan meyakinkan dia kalo rambut keriting is THE BEST and can be Seksieeh..! LOL!:D liat aja niy carrie bradshaw..

tapiii kalo jadinya kaya’ gini..

aduh..aduh..jangan sampe ya nak *tepokjidat* *knockonwood*. Yeah well, in that case there’s always m*karizo or l’*real matrix and a flat iron to fall back on. πŸ˜‰

eh, tapi siapa tau ya baby iwil ternyata ga iwil-iwil rambutnya (masih ada kemungkinan gen resesif itu muncul kan..ngarep dot com).

 

 

20 weeks of…

January 26, 2011 § 6 Comments

…utter bliss. πŸ™‚

Selama 5 bulan gw ngejalanin kehamilan ini, ga henti-hentinya bersyukur dengan rejeki dari Yang Di Atas ini. Kehamilan ini gw rasain sebagai anugerah terindah yang gw dapet (udah kaya’ judul lagu blom?).

Kebahagiaannya melebihi apapun yang pernah gw alamin selama hidup. Ngelebihin rasa lega luar biasa setelah dinyatakan lulus apoteker itb (yang pernah ikut ujian dari neraka ini pasti tau rasanya), ngelebihin rasa bahagia saat dilamar, dan bahkan ngelebihin kegembiraan saat kita resmi jadi suami-istri. Well of course, tanpa ijab-kabul ga mungkin juga ada si baby iwil kan.. πŸ˜‰

Setelah hampir setahun “kosong” dimana hampir setiap bulannya gw sesunggukan kalo kedatangan tamu bulanan (thank god hubby is always there to hug and comfort me). Dimana ada saat-saat gw merasa gagal sebagai istri karena blom juga hamil (then again he’s always there to support me and cheer me up). Ada saat gw iri berat sama temen atau saudara yang baru nikah trus dengan gampangnya tekdung, blom lagi harus pake earmuff kalo dengerin komentar orang-orang sekitar. Alhamdulillah orang tua selalu ngedukung dan ga ikut-ikutan ngasih tekanan. I feel blessed to have them as my parents. πŸ™‚

Masih ingat jelas saat pertama liat hasil testpack positif. Engga seperti pasangan lain yang kegirangan, kita berdua justru bengong dan bingung. Entah udah berapa banyak stik testpack yang terbuang, iyee gw emang ga sabaran tiap telat dikit langsung pengen buru-buru tes. Pas ahirnya (alhamdulillah) hasilnya positif, kita malah ga percaya. πŸ˜€

 

sebenernya pake 5 TP, tapi ini aja yang kepoto πŸ˜‰

Ga percaya karena dua minggu sebelumnya gw baru aja divonis PCOS. Langsung drop dong rasa PeDe kalo bakal cepet punya momongan. Udah nyiapin mental untuk segala tes mengerikan di depan mata dan pasrah dengan hasilnya.

Sejak saat itu, I became a true believer of “rejeki emang ga kemana, udah ada yang ngatur“. Mungkin memang ini saat yang terbaik bagi kami untuk jadi orang tua.

Selama empat tahun pacaran, setahun honeymoon, dan sekarang menanti kehadiran bayi mungil yang insya allah melengkapi kami 4 bulan lagi. amiiin….

Seorang anak adalah titipan yang harus dijaga dan dididik dengan baik. Sebagai calon orang tua baru pasti selalu ada pertanyaan seperti: Gimana cara asuh dan didiknya dengan baik? Apa kami bisa jadi org tua yang dicontoh anak?

One step at a time, I keep on reminding myself that. Semua ada waktunya dan semua adalah pembelajaran. Sekarang perbanyak informasi dengan baca buku, googling, ngobrol dengan teman/ saudara yang udah pengalaman, dan juga baca TUM (amat sangat berguna!).

Setiap orang tua akan punya style parenting yang berbeda. Tergantung diri kita aja mau menerapkan parenting seperti apa. Semoga kami bisa jadi orang tua terbaik bagi baby iwil (dan adik2nya nanti). amiiin… πŸ™‚

 

Entering the second part…

January 9, 2011 § 4 Comments

….of the pregnancy.

and off course HAPPY NEW YEAR!!

walopun telat dikiiit, masih boleh dong ngucapin selamat tahun baru. πŸ™‚

Di awal tahun 2011 ini, alhamdulillah kehamilanku udah masuk ke trimester kedua. Lewat sudah masa-masa ngantuk ga tertahan, mual seharian, dan emosi labil naik-turun yang rasanya pengen ngamuk kalo tersinggung dikiiit (apalagi kalo denger komen orang sekitar yang nyangkut baby iwil). Sekarang siy udah berusaha cuek bebek aja, cape juga kalo dengerin semua omongan orang lain.

Hasil dari terakhir periksa ke dr.ridwan:

  • Usia kandungan udah 17 W
  • Perkiraan lahir di pertengahan Juni (Gemini baby? sama dong sama mommy πŸ˜‰ )
  • Tumbuh kembang baby iwil bagus dan sesuai usia kandungan
  • Berat bayi sudah 200 gram (emang di atas dari chart ini, tapi kata dokter masih normal)
  • Letak plasenta juga baik, ga menutupi jalan lahir (alhamdulillah…)
  • daan…..yang paling penting: kita dikasih tau gendernya baby iwil! πŸ˜€ but we’re not going to disclose it here just yet, nanti aja lah kalo udah 7 bulan, hehe..

Di trimester kedua ini masa-masa paling “enak” untuk traveling sebenernya, kata om dokter. Kandungan udah cukup kuat dan udah ga letih-lemah-lesu lagi. Jadi kita kemana niy? *lirik n colek-colek abang*. Pengen banget jalan-jalan keluar kota, udah bosen banget di Jakarta. Tapiiii mengingat dan menimbang pengeluaran untuk baby yang ga sedikit banyak, kaya’nya niat jalan-jalan harus ditunda dulu.

Demi kamu nak, mommy rela diem manis ga kemana-mana.. πŸ™‚

We LOVE you soo much little baby. Sehat-sehat terus ya nak..

 

 

the OBGYN story

December 1, 2010 § 4 Comments

Dari dulu bangeeed gw udah bertekad untuk ke obgyn perempuan kalo hamil. Ga tau kenapa, kaya’nya lebih nyaman aja. Tapi apa mau dikata, ternyata ga segampang itu untuk nyari ketemu obgyn yang cocok dan sreg di hati. Beneran deh, urusan per-dokter-kandungan ini kaya’ urusan jodoh. Susah-susah gampang nyarinya.. πŸ˜€ Bisa aja orang lain cocok tapi belum tentu kita ngerasa hal yang sama.

So far, gw udah ganti sampe not one nor two but FOUR obgyns! Yeah, call me picky or just plainly fussy, but it’s my (and our baby’s) fate and well being that we’re putting in the hand of the doctor for the rest of 40 weeks in our life. That is quite a long time to manage a relationship with a person. Jadi menurut gw dan suami, wajar aja kalo kita berusaha cari yang tercocok terbaik untuk kita, right?

Obgyn 1: A female doctor at RS P*nd*k Ind*h

The doctor was recommende by my sis-in-law. She gave birth to her two sons with the aid of this good doctor. Gw juga udah sampe dua kali periksa ke bu dokter. Menurut gw dokternya kompeten dan sangat logis. Hmmm mungkin karena saking logisnya, jadi berkesan kaku dan dingin gitu. Gw merasa gaΒ  ada emotional connection dengan bu dokter. Selain itu jadwal prakteknya juga entah kenapa selalu tabrakan dengan meetingnya Fakar. Malesh dooong periksa kehamilan tanpa ditemenin suami. Yowes, see you when-when bu dokter cantik… πŸ˜‰

Obgyn 2: Another female doctor, at RS M*C

This time, we picked our doctor just by availability (hihaaa….). Berhubung lagi di rumah mertua, ke RS yang deket aja. Once again, dokternya baeeek…banget dan ramah. Saking ramahnya, gw jadi berasa ngobrol sama temen. Selain itu juga bu dokter yang bak model ini masih muda. At least she looked young, hehe… Dengan faktor tampak kelewat muda, gw dan fakar ga sreg untuk balik ke dokter ini. Oiya, I went to this doctor before actually getting pregnant.

Obgyn 3: Balik lagi ke RS P*nd*k Ind*h tapi ganti dokter

Waktu itu ceritanya udah menuju setahun nikah daaaan belum juga dapet rejeki momongan. Untuk memuaskan berbagai pihak, ahirnya kita cari SpOG yang KFer. His name was the only one we found, ahirnya nyerah untuk cari obgyn cewe. Kesan pertama ketemu pak dokter: baik dan sangat ahli di bidangnya, kita cocok.. titik. Gw disuruh periksa di siklus berikutnya, dari mulai tes lab sampe HSG. Okay, kami nurut dengan patuh.

Udah nyiapin mental untuk segala tes dan hasilnya, eh..ga nyampe 2 minggu kemudian we got tha BIG FAT +! πŸ˜€ Balik langsung ke pak dokter to share the good news untuk mastiin kesehatan si calon baby. Gw diminta untuk ngejalanin sederet tes dari mulai TORCH sampe gula darah dan dikasi pre-natal vitamins (yups in plural).

Ketidakcocokan gw dimulai dari interpretasi hasil tes lab dan juga peresepan pre-natal vitamins yang berbagai rupa itu. Engga ada maksud gw untuk sok tau dibanding pak dokter dengan pengalaman yang mungkin lebih lama dibanding umur gw. Cumaaan selama gw kuliah farmasi 5 tahun, gw sudah terdoktrinasi dengan “setiap obat yang mg emiliki efikasi PASTI memiliki efek samping!“. I just don’t feel comfortable and safe about taking all those medications while pregnant with our child.

We decided that it was time to look for a second opinion. Here we go again..another search for another good doctor.

Obgyn 4: dr. Ridwan at KMC

This time I’m mentioning the doctor’s and hospital’s name because as you might’ve guess, this is it! Yups, we finally found a doctor (and hospital) that we’re comfortable and can relate with. Gw pilih ke KMC untuk cari second opinion karena denger-denger dari info googling rumah sakit ini sangat menerapkan RUM (rational use of medicine), jadi ga akan sembarangan ngasih obat buat bumil. Truss kenapa dr.Ridwan? simply because he practice everyday at KMC. Sengaja nyari yang tiap hari ada, supaya ga ribet atur-atur jadwal periksa. Alhamdulillah…kali ini gw dan suami CUCOK dengan pak dokter. He gives an elaborate explanation on questions we I asked. Heck, he even took the time to draw a sketch of the gestational sac-yolk-embryo development! πŸ˜€ Another plus for dr.Ridwan, he told us that a good nutritous diet is far better off than any pre-natal vitamins or pre-natal milk available on the market. Back to the olΒ  good polapit. πŸ˜‰

Where Am I?

You are currently browsing the Lil-minnie-me category at Our Life Journey Together.