Our First Step

January 4, 2009 § 11 Comments

this is my first post here.. weehhehehe, senang ahirnya bisa juga nulis disini. Udah banyak tulisan draft di komputer yang pengen di-upload, tapi berhubung kemarin-kemarin bisa dibilang belom resmi, jadi blom bisa upload deh.

Alhamdulillah acara lamaran di rumah tadi berjalan lancar. Udah lumayan lega, satu event terlewati, masih ada 3 lagi ke depannya yang harus disiapin. Fiuhhh.. Selain lega, tentunya I’m so happy and excited. 🙂 It’s something I can’t believe and finally come true.

Awalnya keluarga abang berencana dateng tanggal 10, tapi karena satu dan lain hal jadi dimajuin tanggal 4 ini. Selain itu, kita berdua dan keluarga memutuskan untuk ga ngebuat acara yang terlalu besar. Cukup sekedar perkenalan antara kedua keluarga dan lamaran resmi dari pihak keluarga abang ke keluarga saya. Plus ga ada acara tukar cincin, nanti aja tukerannya pas akad nikah (amin)

Karena bukan event yang besar dan sederhana, persiapannya juga ga terlalu ribet. Untuk lamaran ini, saya ga banyak ikut bantu nyiapin, lebih banyak mama yang berperan. Dari mulai pesen katering dan juga sewa AC. Kenapa perlu sewa AC? karena tamu bakal banyak dan daripada dehidrasi kepanasan, lebih baik pakai AC besar yang bikin sejuk kan.. Rumah juga ga didekor,dan ga sewa kursi atau tenda. Cukup lesehan aja di karpet, hehehe… Untuk katering, saya pakai Rosa Catering yang sering dipakai oleh kantor papa plus katering ini juga deket rumah. Kata sodara-sodara siy makanannya enak, terutama es dogernya, saya siy ga tau karena rasanya semua makanan hambar hari itu (hehe..). Trus untuk urusan baju, tadinya saya berniat untuk jahit baju khusus tapi niat tinggalah niat. Akhirnya pakai kebaya yang udah lama dijahitnya tapi belom pernah dipake. Jahit kebaya ini di tempat langganan saya biasa, di Tante Titiek (Utan Kayu). Tante Titiek ini emang bukan disainer yang punya nama atau beriklan di weddingku dll, tapi jahitan dan payetnya ga kalah sama Anne Avantie (dengan harga yang jauh tentunya…) 😉 Trus saya juga make-up sendiri, berikut pula rambut. Yah..not too bad lah..

Yang paling membuat saya dan abang deg-deg-an adalah waktu ayah abang menanyakan apa betul kami berdua sudah siap berumah tangga. Whew..berat ya pertanyaannya. Ke depannya Insya Allah bukan lagi cuma antara aku dan abang seperti waktu pacaran, tapi kami berdua membangun kehidupan rumah tangga bersama. Ga kebayang setelah 3 tahun 3 bulan 16 hari, akhirnya kami sampai pada tahap lamaran juga. Ini baru langkah awal, masih jauh perjalanan aku dan abang ke depannya.

Lamaran

Bismillah..mudah-mudahan ini langkah yang terbaik…

Where Am I?

You are currently browsing the Lamaran category at Our Life Journey Together.