all about my Kebaya

February 28, 2009 § 11 Comments

Pertama kali jahit kebaya di tante Titiek waktu nikahannya Kakak, berarti udah 3 tahun ya.. Awalnya jahit di sini karena ga tau mau jahit dimana lagi. Dulunya tante Titiek ini jahitin kebaya akad, midodareni, dan siraman sepupu aku. Karena hasilnya bagus, ikut-ikut aja jahit juga. Kebaya pertama gw yang bikin di sini, sukses berat! Banyak sodara yang muji saat pernikahan kakak. Ini dia kebaya perdana gw..

Gw kalo bikin kebaya slalu full furing, sperti yg ada di foto. Why oh why? Simply because ga bole sama ortu! Hehehe… Jadi gw pernah bikin kebaya+bustier gitu, trus langsung bokap protes..tes..tes. Ancamannya ga bole kluar rumah dengan baju begitu. Weehehe.. emang siy kesannya kebaya pake bustier kan seksiih abistt..

Yowes, aku nurut-nurut aja. Toh engga ada masalah juga, selama ini bagus-bagus aja model kebaya full furing buatan tante Titiek. Selalu ada kreasi baru model kebaya sehingga aku ga keliatan kaya’ ibu-ibu pake kebayanya. 🙂

Lumayan kan ya, ga terlalu emak2 banget walopun dengan full-furing, hehehe… Soal dunia per-payet-an juga heboh si tante yang ini, alias ga pernah ngasih payet dikit. Slalu semi-full dengan aplikasi disana-sini. Kebaya untuk Lamaran juga jahit di sini, dan juga kebaya akad.

Griya Busana Maya
Jl. Wahab No.1A, Utan Kayu
CP: Tante Titiek

Jahit kebaya akad

February 22, 2009 § 15 Comments

Untuk urusan kebaya, aku sangat rewel dalam memilih vendor. Pengennya yang bisa bikin kebaya terlihat cantik dengan susunan payet tapi juga bisa ngertiin maunya aku dengan harga yang reasonable.

Dari hasil survey ke beberapa penjahit, dari mulai penjahit yang ga terkenal di pasar sampai ke penjahit sedikit di bawah kaliber Anne Avantie, aku belum nemu kecocokan. Ada aja yang ga cocok, dari mulai model, pemasangan payet, cara mereka menerima klien, dan harga. Gila aja kalo harus pesen kebaya yang harganya sama dengan budget undangan gw!! Ga masuk akal aja menurut aku.

Setelah hampir semua vendor di-DP, tinggal kebaya yang belum. Ujung-ujungnya, aku jahit kebaya pernikahan di tempat jahit kebaya langganan. Yowes, pagi ini aku janjian dengan tante Titiek, penjahitku itu. Pagi-pagi buta aku meluncur ke rumah Abang, trus kita barengan ke rumah tante Titiek di daerah Utan Kayu. Janjiannya jam9, begitu aku dateng, tante Titiek udah ada tamu. Tambah banyak kliennya, aku jadi was-was karena jahit disini bisa 3 bulan lamanya untuk 1 baju. Tapi soal kualitas dan keapikan kebaya, jangan tanya deh. Tante ini bisa bikinin kebaya yang WAH banget dengan harga amat sangat miring. 🙂

Aku udah punya beberapa model, langsung aku terangin ke tante Titiek, beliau mengerti dan kasih beberapa masukan. Trus kasih bahan untuk teluk belanga abang dan abang diukur dulu. Kalo aku ga perlu diukur lagi karena udah ada datanya disana. Peci Abang untuk akad nikah juga dibikinin, bahkan tante Titiek mau buatin selop juga. Udah satu paket semuanya.

Setelah kebaya akad selesai, aku baru mau jahit kebaya resepsi. Pengennya beres dulu satu per satu. Kata tante Titiek siy, insya Allah bulan Mei selesai kebayanya. welehhh, masih lama yaa.. padahal aku penasaran banget dan pengen cepet2 liat kebaya jadinya! Sepertinya mama dan mama camer juga akan jahit bajunya disini supaya seragam.

Selain jahit kebaya akad aku dan teluk belanga abang, aku juga jahit 2 kebaya lagi. Satu warna ungu muda dan hijau toska muda. Rencananya untuk foto pre-wed, tapi aku ga bisa mutusin mau ungu atau hijau nantinya.

Wedding color

January 26, 2009 § 10 Comments

Seringkali ini tidak menjadi perhatian capeng saat mempersiapkan pernikahan (just like me, hehehe..). Padahal ternyata menentukan warna dan tema pernikahan ini penting banget karena akan berpengaruh ke semua elemen pesta dan suasana yang mau dibangun, terutama untuk dekor. Emang siy kadang tamu ga terlalu merhatiin hal seperti warna dan dekorasi. Tapi akan aneh juga kalo ga ada koordinasi warna sama sekali, misalnya pengantin pake baju biru sedangkan keluarganya merah, trus pelaminan didekor dengan bunga dan hiasan kuning! Too many colors.. yang ga akan enak dipandang.

So… ada baiknya kita tentuin dulu tema warna wedding. Misalnya dimulai dari pengen pake baju/kebaya pengantin warna apa. Nah, dimulai dari baju kita sebagai capeng dicari deh turunan warna dan kombinasi yang cocok. Kalo bingung, sekarang banyak kok color palette generator dan software untuk color coordination. Beberapa yang saya temuin dan bisa dengan mudah dipakai:

Sebenernya saya pengen banget pake kebaya pengantin fuschia gitu, tapi dipikir-pikir kasian juga abang harus stuck dengan pink gonjreng hanya demi kesenangan gw, 😉 Pada akhirnya saya memilih warna merah marun & gold untuk wedding color kami. Abang sendiri siy lebih milih gold aja, tapi setelah temen saya yang nikah pake warna gold bilang kurang “nyala” kalo pake gold, kombinasi marun-gold menjadi pilihan. Supaya ga melulu warna marun dan gold aja, jadi deh kombinasi warna syukuran pernikahan kami seperti ini:

the wedding color palette of anggi-fakar

the wedding color palette of anggi-fakar

Rencananya adalah:

  • Pastinya baju pengantin akan warna merah marun + gold (dari songket)
  • Baju orang tua burgundy agar beda sedikit (pengantin tetep harus lebih ‘jreng!’).
  • Untuk kakak2 perempuan dipilih warna coklat campur mauve
  • Untuk ponakan perempuan rasanya fuschia akan membuat kelima gadis cilik ponakan kami terlihat cerah.
  • Kakak-adik orang tua dan among tamu warna marun (tanpa gold)
  • Para sepupu pale pink (sepupu saya) dan pale burgundy (sepupu abang) jadi pilihan
  • Sedangkan para sahabat, saya memilih paduan warna marun+pink.

Sedangkan untuk akad nikah, saya akan pakai brukat warna off white. Trus seragam hanya dibagikan untuk keluarga inti (ortu, saudara kandung, dan ponakan) dengan kombinasi warna:

wedding-colour-akad

the wedding color palette (akad nikah)

Selain seragam, undangan dan dekorasi juga menggunakan warna-warna tersebut. Undangan kami lebih ke arah merah marun-ivory white. Sedangkan dekorasi masih bingung untuk pemilihan bunga dan warna pelaminan. Saya pengen pelaminan campuran merah-gold-pink, tapi ga tau hasilnya bisa bagus ga.

Antara Nasional, Jawa, dan Tapsel

January 20, 2009 § 17 Comments

Pemilihan vendor-vendor yang sebelumnya, saya ga pernah ambil pusing. Gedung udah ada bayangan mau dimana, foto & video ngikut aja sama vendor yang dipake sodara, undangan juga pilih langsung di pasar tebet. Nah kalo untuk dekor dan baju lain lagi ceritanya. Berhubung dekorasi ini salah satu yang sangat penting dalam nentuin tema dan suasana pesta, kita ga mau asal pilih aja.

Awalnya abang dan saya pengen tema pestanya modern tanpa adat ditambah unsur Jawa  atau Batak sedikit.  Intinya pengen tema nasional, supaya ga ribet dan lebih leluasa bergerak saat pesta. Kebayang kalo pake adat Jawa maupun Tapanuli Selatan lengkap, pasti bakal ribet dan cape banget. Blom lagi kalo pengantin Jawa pake paes, secara gw berjidat jenong dan Jawa palsu (ngomong bahasa Jawa aja gabisa), berasa ga pantes aja untuk pake adat ini. Trus kalo pake adat TapSel, abang juga males karena ribet dan takut ga enak sama pihak keluarga aku.

Solusi terbaik menurut kami berdua adalah: NASIONAL MODERN!

ternyata… SALAH!

Usut punya usut, mama pengen resepsi pernikahan pakai baju adat.Ga tanggung-tanggung lagi, mama minta untuk pake baju dan dekorasi TapSel. Yang minta ini mama saya lho…yang bukan orang Batak malah pengen anak perempuannya nikah pakai adat Batak, hehehe… Katanya biar beda dan terlihat bagus. Saya dan abang mengalah dan jadilah kami nanti pakai baju adat Mandailing.

Saya pakai ‘bulang’ (mahkota anak dara mandailing), gonjong hiasan dada, selendang songket, baju kurung, puttu (hiasan lengan), pending, keris dan sarung songket. Abang pakai tengkulok mandailing (namanya ‘tukku/happu’ – hiasan kepala dari beludru), baju teluk belango, puttu (hiasan lengan), keris, sarung songket sebatas lutut,  dan celana panjang. Untungnya pihak orang tua ga minta acara adat lengkap juga, jadi cuma saat resepsi aja (fiuhh…). Itupun lebih ke adat tapi modern (pake baju + pelaminan sesuai adat TapSel tapi ga ada acara adat ataupun nari manortor). Baju pengantin TapSel kurang lebih seperti ini:

Trusss..karena saya lihat kalo Novi Arimuko bisa rias untuk pengantin TapSel (foto di atas diambil dari website www.noviarimuko.com), makanya saya langsung ga ragu untuk booking Mba Novi sebagai perias. Selain karena dapet review yang bagus tentang vendor ini, ternyata dua orang teman saya yang nikah tahun ini juga pakai Mba Novi. Hehe, ternyata samaan ya kita jeng. 😉 Jadi tambah mantab dan percaya untuk dirias sama Mba Novi nanti. Detailnya vendor yang satu ini menyusul yaa…

Our First Step

January 4, 2009 § 11 Comments

this is my first post here.. weehhehehe, senang ahirnya bisa juga nulis disini. Udah banyak tulisan draft di komputer yang pengen di-upload, tapi berhubung kemarin-kemarin bisa dibilang belom resmi, jadi blom bisa upload deh.

Alhamdulillah acara lamaran di rumah tadi berjalan lancar. Udah lumayan lega, satu event terlewati, masih ada 3 lagi ke depannya yang harus disiapin. Fiuhhh.. Selain lega, tentunya I’m so happy and excited. 🙂 It’s something I can’t believe and finally come true.

Awalnya keluarga abang berencana dateng tanggal 10, tapi karena satu dan lain hal jadi dimajuin tanggal 4 ini. Selain itu, kita berdua dan keluarga memutuskan untuk ga ngebuat acara yang terlalu besar. Cukup sekedar perkenalan antara kedua keluarga dan lamaran resmi dari pihak keluarga abang ke keluarga saya. Plus ga ada acara tukar cincin, nanti aja tukerannya pas akad nikah (amin)

Karena bukan event yang besar dan sederhana, persiapannya juga ga terlalu ribet. Untuk lamaran ini, saya ga banyak ikut bantu nyiapin, lebih banyak mama yang berperan. Dari mulai pesen katering dan juga sewa AC. Kenapa perlu sewa AC? karena tamu bakal banyak dan daripada dehidrasi kepanasan, lebih baik pakai AC besar yang bikin sejuk kan.. Rumah juga ga didekor,dan ga sewa kursi atau tenda. Cukup lesehan aja di karpet, hehehe… Untuk katering, saya pakai Rosa Catering yang sering dipakai oleh kantor papa plus katering ini juga deket rumah. Kata sodara-sodara siy makanannya enak, terutama es dogernya, saya siy ga tau karena rasanya semua makanan hambar hari itu (hehe..). Trus untuk urusan baju, tadinya saya berniat untuk jahit baju khusus tapi niat tinggalah niat. Akhirnya pakai kebaya yang udah lama dijahitnya tapi belom pernah dipake. Jahit kebaya ini di tempat langganan saya biasa, di Tante Titiek (Utan Kayu). Tante Titiek ini emang bukan disainer yang punya nama atau beriklan di weddingku dll, tapi jahitan dan payetnya ga kalah sama Anne Avantie (dengan harga yang jauh tentunya…) 😉 Trus saya juga make-up sendiri, berikut pula rambut. Yah..not too bad lah..

Yang paling membuat saya dan abang deg-deg-an adalah waktu ayah abang menanyakan apa betul kami berdua sudah siap berumah tangga. Whew..berat ya pertanyaannya. Ke depannya Insya Allah bukan lagi cuma antara aku dan abang seperti waktu pacaran, tapi kami berdua membangun kehidupan rumah tangga bersama. Ga kebayang setelah 3 tahun 3 bulan 16 hari, akhirnya kami sampai pada tahap lamaran juga. Ini baru langkah awal, masih jauh perjalanan aku dan abang ke depannya.

Lamaran

Bismillah..mudah-mudahan ini langkah yang terbaik…

Where Am I?

You are currently browsing the Kebaya category at Our Life Journey Together.