Nyobain jait di QZM

July 5, 2009 § 6 Comments

Dengan banyaknya review jahit kebaya di QZM pasar Sunan Giri, daku pun tergoda untuk nyoba. Selain review2 dari internet, pak Asdi juga pernah kasih saran untuk jait kebaya di pasar Sunan Giri (though he didn’t mention which tailor). Anyways, karena ada banyak bahan brukat nganggur (hasil latah beli pas cari seragam keluarga) maka dicoba lah QZM ini.

Awalnya bingung dimana letak pasar Sunan Giri tapi thanks to the Web 2.0, gampang cari informasi letak dan cara kesana. Yang gw jadiin patokan adalah halte busway Sunan Giri! Pokoknya kalo udah sampe halte itu, berarti udah deket (padahal ga ada bayangan sama sekali daerah sana kaya’ apa). Untungnya abangku yang hobi nyetir ini juga hafal jalan. Jadi ga pake deh kesasar jauh-jauh (cuman kelewatan belok kanan dikiiit). Jadi, dari halte busway Sunan Giri (dari arah Pemuda), langsung belok kanan di perempatannya, trus nyampe dan ga pake jauh.

Nemu QZM juga gampang bangets karena Alhamdulillah dapet parkir persis di sebelah los QZM-nya (hihihi syenangnya diriku). Lagi ga terlalu rame pas aku nyampe, ada beberapa orang yang ambil jahitan dan 2 orang yang lagi masukin jahitan. Tapiiii ya bok gw tetep aja harus nunggu sejam sebelum dilayanin! Haiyahahaha… untungnya mood lagi bagus dan ga buru-buru, jadi santai-santai sambil liat-liat kumpulan folder model kebaya yang ada.

Pas giliran gw siy ga lama karena cuma jait 1 kebaya dan udah kebayang pengen model kaya’ gimana. Oiya, brukat yang gw jait mungkiiiin bakal untuk siraman. Lho kok jadi ada siraman? Heee emang ga sesuai rencana awal, tapi ini masih tentatif. Gw siy nyiapin aja kebayanya, kan ga rugi juga toh.. 😉 Setelah digambarin model sama mas Herman (kalo ga salah itu namanya ya, lupaa..), diukur, dikasi tau kalo jadinya masih 1,5 bulan lagi, truzz giliran bayar deh.. eng ing eng…total damage was:

Kebaya (furing tempel): IDR 150K

Bordir: IDR 160 K

Payet pinggir (leher dan tangan): IDR 150K

Tambahan info, kalo jait bustier 130K, bawahan 85K.

Hoalah..ternyata mirip-mirip harganya sama tempat biasa aku jait. Bedanya, kalo disini bisa minta model kombinasi yang lucu-lucu dan payetnya bisa sesuai request (mulai dari 50.000 sampai tak terhingga). Ga sabar niy penasaran hasil jahitan QZM, dudududu…

Kok malas ya ngurusin printilan pernikahan?

June 2, 2009 § 7 Comments

Huhuhuhu.. kasian banget blog ini ditinggalin ga pernah di update lagi. Maklum calon pengantennya lagi masuk ke tahap bosen-dan-males ngurusin kawinan. Kebayang ga sih udah ngurusin kawinan ini dari November tahun lalu, trus mulai negbut setelah lamaran di bulan Januari. Sampai deh sekarang 5 months to go, aku dan abang berdua terserang wabah M-A-L-E-Sssshhhhh….. Hehehee, bukannya kita engga mau nikah, it’s just that we’re bored.. Kok lama banget ya blom November juga. Haiyahhh.. 😉

Yasud, quick recap aja deh atas perkembangan persiapan semuanya. Hmmm..mulai dari mana ya?

1. Kebaya akad aku dan beskap akad abang udah jadi. Ada sedikit ketidakpuasan dalam hal ini, tapi yasudahlah kita berdua juga males ngurusinnya. Alhamdulillah punya baju untuk akad, hehe..

2. Suvenir udah hampir jadi semua, setengahnya udah dikirim ke rumah Abang. Sekarang lagi sibuk masuk-masukin Thank You card ke dalam suvenir.

3. Suvenir pengajian untuk tamu udah lengkap. Tinggal beli suvenir untuk ibu-ibu yang mau ngajinya dan beli kotak untuk bungkus suvenirnya

4. Ada perubahan konsep dan fotografer pre-wed. Nah yang ini baru aja selesai dikonsep hari Sabtu kemarin. Insya Allah kalo engga ada perubahan rencana, foto prewed kami kira-kira 1 bulan lagi dan outdoor!! Cihuyy…

5. Undangan yang dibenerin masih blom ada kabar berita. Blom hubungin mba Ana lagi, ntar aja minggu depan.

6. dan..eyke masih blom punya wedding singer (karena faktor malas inilah kita berdua blom cari-cari lagi). Ada yang bisa kasih rekomendasi untuk wedding singer yang perform bagus tapi engga maharani? Makasih yaaa….

7. Oiya tambahan lagi, blom punya make up artist untuk akad. Rencana pake Novi Arimuko untuk 2 hari sepertinya dibatalkan. Yang pasti bu Novi untuk resepsi, nah untuk akad kandidat kuatnya adalah Sofia. Tapiii gara-gara liat blognya Ira, daku jadi tertarik sama V3 makeup niy. Huks.. gimana dongs?

Truzzz apa lagi ya yang harus diurus?

Hoah..!! harus mulai semangat lagi niy… 🙂

Eh..lho kok udah jadi aja kebayanya?

April 10, 2009 § 8 Comments

Sms masuk dari tante Titiek

mba anggi,kebaya merah dan kebaya putih sudah jadi. Insya allah bisa diambil hari sabtu”

Kebaya merah dan putih?? Maksudnyaa..? Gw bingung sesaat, eh ntar dulu… Ngeek….itu kan kebaya resepsi dan akad gw!! Wahahaha… Dua2nya udah jadi! malahan kebaya untuk foto pre-wed yg ungu dan toska blom selesai..

Umm..kalo udah jadi,berarti harus lunasin niy.. Duh, padahal baru kepake uangnya buat beli cincin dan mahar *buru-buru cari buku tabungan,cek saldo rekening kawinan*

Hiqs, melayang lagi deh tabungan yg susah payah dikumpulin..

Hehehe.. Gapapa ya bang, insya allah rejeki ga kemana… 😉

Ga boleh tambah endut

March 23, 2009 § 10 Comments

Tanpa rencana dan niat apapun, jadinya fitting kebaya niy hari ini. Bener-bener ga ngira bisa fitting sekarang, jadi ceritanya tadi itu tiba-tiba kuliah gw kelar lebih cepet. Trusss ternyata ibuku yang ga bisa diem di rumah lagi OTW ke rumah tante Titiek. Yowes, langsung minta dijemput dan meluncurlah kami ke arah Rawamangun.

Sampai disana, harus nunggu tante Titiek yang lagi ketemu klien lain. Sekitar 15 menit nunggu, baru deh giliran gw. Awalnya cuma mau ngasih bahan furing untuk kebaya akad mama dan mama nasution. Truss pas lagi celingak-celinguk liat-liat kebaya hasil jahitan yang dipajang, gw ngelihat seonggok kebaya dengan motif dan warna yang amat sangat  familiar.. Hmm, gw mikir masa’ sih kebaya gw ada yang udah selesai dijahit? Tampak ga mungkin, wong masih 7 bulan lagi aja…

Iseng lah gw tanya ” Tante, kebayaku ada yang udah jadi?”

Jawabannya ternyata cukup mengejutkan “Ohh udah ini Mba.. Kebaya yang maroongold udah jadi, tinggal dipayet. mau fitting?

waaaahhh ternyata mata gw ga salah liat! Maakk, itu beneran kebaya RESEPSI gw..!!!

Langsung masuk ruang ganti trus cobain deh kebayanya. Deg…deg..an lho pas nyobainnya. Gilee aja bajunya udah hampir jadi, gw beneran mau nikaaahh sama abang… (hihihi..still can’t believe it sometimes). Bismillah..gw pake, truss wahh langsung PAS banget di badan. Ga kegedan, ga kekecilan, ga ada masalah.. Jahitannya rapi jali dan bordirannya itu lhoo yang gw n mama sukaaa banget. 🙂

Setelah tunjukin ke mama dan tante Titiek yang langsung melihat beberapa bagian yang harus disempurnakan (padahal menurut gw udah bagusss..), dilanjutin dengan foto-foto tentunya. Maaf ya fotonya ga dishare disini, karena 1. kebayanya blom jadi banget, dan 2. biar surprise nanti. hehehe.. Foto-fotonya langsung aku kirim ke abang, and guess what he said “baguss sayang… seneng liatnya”. Uhuhuhuhuy…am so Happy.. 😀

Tapi dibalik kesenangan gw, ada satu hal yang gw pikirin.. Kan kebayanya udah pas banget niy sama badan gw sekarang, berarti gw GA BOLEH melaaar niy. wehehehe..harus jaga badan tetep segini sampe  7 bulan lagi..

Waakkss..!!!!

Tentang mama, camer, dan kebaya

March 8, 2009 § 14 Comments

Di kunjungan kedua ini, awalnya cuma untuk nemenin mama dan mama camer untuk ketemu dengan tante Titiek dan diskusi tentang model kebaya mereka nantinya. Namun, akhirnya saya ikutan juga masukin bahan brokat untuk kebaya resepsi. Niatan awal adalah nunggu kebaya akad yang on progress selesai dijahit dulu. Sudahlah sekalian aja, daripada harus bolak-balik kesana lagi.

Seru juga kali ini berusaha menyatukan keinginan kedua mama-mama. Di satu sisi mama suka sekali pakai kebaya dari bahan brokat, di sisi lain mama camer lebih memilih memakai tipe baju muslim. Selain itu, mama yang sudah sering jahit kebaya dengan berbagai ragam model sehingga tante Titiek bingung harus membuatkan model apa lagi untuk mama. Maklum kedua mama kami berjilbab jadi modelnya tidak bisa aneh-aneh. Mau dibuatkan model sederhana, takutnya kurang cantik untuk dipajang saat resepsi. Mau model yang unik, kok rasanya terlalu chic ya untuk ibu-ibu? Hehe.. setelah diskusi cukup lama dan lihat berbagai model, Alhamdulillah tercapai kata sepakat. 🙂

Sekilas tentang kebaya mama-mama, sekarang tentang kebaya resepsi saya. Saya dan tante Titiek diskusi cukup panjang tentang model kebaya resepsi ini, dan sedikit modifikasi di model kebaya akad. Untuk kebaya akad, saya minta modifikasi tempelan dan payet model punggung yang seperti kebaya ijo ini.

Melalui proses brainstorming tentang apa yang saya suka dengan saran dan masukan dari tante Titiek, akhirnya jadilah model kebaya resepsiku. Well, berhubung  gwudah ngecengin beberapa model kebaya di majalah Perkawinan, jadinnya ada comot disain sana-sini. Contekan model-model kebayanya dari foto-foto ini, yang kemudian di disain ulang oleh tante Titiek.

Kebayang ga seperti apa? Berharap-harap cemas tentang hasil jahitannya yang masih wandatau kapan jadi. 😉 Ga terlalu khawatir juga siy, karena selama 3 tahun jahit di sini, aku ga pernah kecewa dengan hasilnya. Amazing…!!!

Ini alamat dan contact tante Titiek:’

Griya Busana Maya
Jl. Wahab No.1A, Utan Kayu
CP: Tante Titiek, no telvon: (021) 850 83 16

Where Am I?

You are currently browsing the Kebaya category at Our Life Journey Together.