Penyusunan Menu

February 13, 2009 § 9 Comments

Pertama kali ke kantor dwi tunggal citra, aku dan mama ga ada bayangan sama sekali gimana cara nyusun menu. Dibantu Mba Pipit dan tante Herning (pemilik DTC), akhirnya draft menu pertama tersusun. Itu kira-kira 2 minggu lalu. Kemarin aku, mama, dan tante eva ke kantor DTC lagi ceritanya mau ngerombak susunan menu sebelumnya.

Menu 1

disusun 2 minggu lalu dengan jumlah undangan 1250 (tamu 2500):

Buffet 1000 porsi
Nasi Putih
Nasi Goreng Thailand
Sup Wantan (dijadikan gubug)
Chicken rollet
Steak lidah
Cah brokoli ayam + tahu
Pasta Lasagna (dijadikan gubug – Aneka Pasta)
Salad bar (dijadikan stand sendiri)

Dessert, Aneka pudding (variasi), Buah potong
Aneka jus (variasi)                          500 porsi
Aneka snack (variasi)                      500 porsi
Air putih                                               full (jumlah tamu x 4)

Gubug:                                 1500 x 5 = 7500 porsi
Beef braise + roast potato         1000
Lumpia Mayonaise                        900
Steak Dory + Potato                     950
Tahu Campur                               900
Bakso DTC                                  1000
Swarma ayam                              1000
Aneka Sate + lontong                 1000
Aneka pasta                                 500
Nasi Bali buffet                              250
Cake Corner                                 400
Chocolate Melted                          400
Ice blended coffee                        400
Aneka es                                      400

Setelah rombak sana-sini dan adanya perubahan pemangkasan jumlah undangan, menu final (mudah-mudahan) yang terbentuk dari hasil diskusi mama, tante herning, dan aku (plus sumbang saran tante eva) dengan jumlah undangan 1000 (tamu 2000):

Menu 2

Buffet                                   1000 porsi
Nasi Putih
Nasi Goreng Thailand
Sup Wantan Steam boat (dijadikan gubug)
Chicken rollet
Steak lidah
Cah brokoli ayam + tahu
Pasta Lasagna (dijadikan gubug – Aneka Pasta)
Salad bar + croissant + smoked beef (dijadikan stand sendiri)

Dessert, Aneka pudding (variasi), Buah potong
Aneka jus (variasi)                           500 porsi
Aneka snack (variasi)                      500 porsi
Air putih                                        full (jumlah tamu x 4)

Gubug:                                    1000 x 5 = 5000 porsi
Beef braise + roast potato
Lumpia Mayonaise (porsi terlalu kecil, kurang bikin kenyang)
Chicken Kiff
Steak Dory + Potato
Dimsum
Tahu Campur
Bakso DTC
Swarma ayam (repot makannya, diganti roti jala aja)
Roti Jala Ayam
Aneka Sate + lontong (udah biasa banget, ganti tempura supaya ada variasi menu)
Tempura
Aneka pasta
Nasi Bali buffet (kaya’nya kurang nyambung sama tema pesta)
Beef teriyaki + nasi
Cake Corner
Chocolate Melted (terlalu banyak cake, takut bikin eneg)
Poffertjes + es krim
Ice blended coffee
Aneka es (November nanti biasanya musim hujan, tampak kurang laku es begini)

Itu menu terakhir sampai detik ini, masih bisa berubah kata tante Herning. Aku seneng banget dengan pelayanan DTC, mereka sangat flexible dan tante Herning selalu ngasih wejangan-wejangan ke aku terutama untuk lebih sabar dalam persiapan nikah ini. Alhamdulillah dapet vendor ini. Hari minggu depan mama mau ikutan test food karena penasaran dengan dekor dan penyajiannya (selama ini yang test food aku dan abang aja).

Katering resepsi

February 12, 2009 § Leave a comment

Biasanya orang lain persiapan nikah diawali pertama DP gedung trus kedua DP catering. Lucunya ini ga berlaku untuk kami. Dengan pikiran bahwa pernikahan kami masih lama, jadi aku dan abang ada waktu untuk cari catering yang cocok. Cocok dari segi rasa, kualitas, harga, dan dekor ga kalah penting. Sebenernya aku ga ngerti soal catering begini, aku serahin pemilihan catering ke mama. Toh pesta pernikahan sebenernya lebih ke pesta orang tua daripada pesta kita kalo di budaya Indonesia. Selain itu, makanan juga komponen vital untuk acara pernikahan jadi pemilihannya harus tepat.

Beberapa vendor lain rekanan Bidakara yang sempet dilirik dan dipertimbangkan yaitu Gandrung, Akasya, dan Alfabet. Mama dari dulu udah cocok banget dengan masakan Gandrung dan awalnya pengeeen banget pake Gandrung. Kalo Akasya ini sering dipakai kantor Papa saat ada acara. Menurut Papa, makanannya enak-enak. Trus Alfabet dilirik karena kaya’nya akhir-akhir ini banyak pernikahan yang pake catering yang lagi booming ini.

Tapi semua berubah waktu kita denger yang namanya Dwi Tunggal Citra. Pertama kali denger dari tante aku yang punya sodara orang BI. Kata tanteku, sodaranya ini udah 2 kali nikahin anaknya di Bidakara dan pake cateringnya DTC. Hmm..mulai deh tertarik, habis sampe dipake 2 kali berarti memuaskan dong layanannya.

Langsung aku cari info & price list DTC. Awal nelvon, aku dilayanin sama Mba Pipit (dimana aku sempet salah denger nama kirain mba Titip, hahahaha dasar bolot). Setelah dikirim fax, kita langsung diundang test food di PTIK. Pertama kali test food, wah berasa deh baiknya crew DTC dan enaknya makanan. Yummy… aku dan abang suka! Trus pertama kali liat dekornya, aku langsung jatuh cinta! Dekor cake corner lucuuuu banget dan mereka punya chocolate fountain. Blom pernah liat yang begini sebelumnya. Unik dan artistik. Satu lagi poin unggul DTC.

Eh..ternyata WO kami juga kerja sama dengan DTC. Wah klop sudah! Jadi gampang kerjasama di hari-H nantinya. Yang lebih lucu lagi, ternyata sahabatnya mama juga kenal baik sama bu Herning pemilik DTC. Trus bu Herning ini dulunya tinggal di komplek yang deket dengan rumahku dulu. What a very small world!

Yowes, beres deh catering resepsi. Insya Allah besok mau DP niy.. Sekarang tingga nentuin mau pakai dwi tunggal citra juga untuk akad atau mau cari yang lain. Aku sama sekali belum mikirin F&B akad karena memang rencananya ga ada acara apa-apa setelah akad nikah. Mungkin snack yang agak berat aja.. well, we’ll see..

pictures taken from:http://www.dwitunggalcitra.com/

Dwi Tungga Citra

CP: Mba Pipit, HP: 021-71400484, 0812.105.40418

Our First Step

January 4, 2009 § 11 Comments

this is my first post here.. weehhehehe, senang ahirnya bisa juga nulis disini. Udah banyak tulisan draft di komputer yang pengen di-upload, tapi berhubung kemarin-kemarin bisa dibilang belom resmi, jadi blom bisa upload deh.

Alhamdulillah acara lamaran di rumah tadi berjalan lancar. Udah lumayan lega, satu event terlewati, masih ada 3 lagi ke depannya yang harus disiapin. Fiuhhh.. Selain lega, tentunya I’m so happy and excited. 🙂 It’s something I can’t believe and finally come true.

Awalnya keluarga abang berencana dateng tanggal 10, tapi karena satu dan lain hal jadi dimajuin tanggal 4 ini. Selain itu, kita berdua dan keluarga memutuskan untuk ga ngebuat acara yang terlalu besar. Cukup sekedar perkenalan antara kedua keluarga dan lamaran resmi dari pihak keluarga abang ke keluarga saya. Plus ga ada acara tukar cincin, nanti aja tukerannya pas akad nikah (amin)

Karena bukan event yang besar dan sederhana, persiapannya juga ga terlalu ribet. Untuk lamaran ini, saya ga banyak ikut bantu nyiapin, lebih banyak mama yang berperan. Dari mulai pesen katering dan juga sewa AC. Kenapa perlu sewa AC? karena tamu bakal banyak dan daripada dehidrasi kepanasan, lebih baik pakai AC besar yang bikin sejuk kan.. Rumah juga ga didekor,dan ga sewa kursi atau tenda. Cukup lesehan aja di karpet, hehehe… Untuk katering, saya pakai Rosa Catering yang sering dipakai oleh kantor papa plus katering ini juga deket rumah. Kata sodara-sodara siy makanannya enak, terutama es dogernya, saya siy ga tau karena rasanya semua makanan hambar hari itu (hehe..). Trus untuk urusan baju, tadinya saya berniat untuk jahit baju khusus tapi niat tinggalah niat. Akhirnya pakai kebaya yang udah lama dijahitnya tapi belom pernah dipake. Jahit kebaya ini di tempat langganan saya biasa, di Tante Titiek (Utan Kayu). Tante Titiek ini emang bukan disainer yang punya nama atau beriklan di weddingku dll, tapi jahitan dan payetnya ga kalah sama Anne Avantie (dengan harga yang jauh tentunya…) 😉 Trus saya juga make-up sendiri, berikut pula rambut. Yah..not too bad lah..

Yang paling membuat saya dan abang deg-deg-an adalah waktu ayah abang menanyakan apa betul kami berdua sudah siap berumah tangga. Whew..berat ya pertanyaannya. Ke depannya Insya Allah bukan lagi cuma antara aku dan abang seperti waktu pacaran, tapi kami berdua membangun kehidupan rumah tangga bersama. Ga kebayang setelah 3 tahun 3 bulan 16 hari, akhirnya kami sampai pada tahap lamaran juga. Ini baru langkah awal, masih jauh perjalanan aku dan abang ke depannya.

Lamaran

Bismillah..mudah-mudahan ini langkah yang terbaik…

Where Am I?

You are currently browsing the Katering category at Our Life Journey Together.