Mencuci clodi

February 29, 2012 § Leave a comment

Waktu masih newborn, Shana pake popok flat dan prefold dengan diikat pake snappi. Jarang banget dipakein cover karena baru dipipisin 1x juga langsung diganti. Nah pas awal ini acara cuci mencuci bukan masalah karena nyuci flats dan prefold itu gampang banget. Serahin aja ke ART, mau disikat atau dikucek pake sabun mandi batangan untuk ilangin noda p*ppy bayi newborn juga jadi deh. Untuk masalah nyetrika juga bebas merdeka. Wong cuma lembaran kain katun, jadi gampang banget perawatannya.

Sejak umur 1 bulan, aku mulai pakein cloth diaper one size model pocket ke Shana. Baru dipake umur sebulan karena baru muat. Maklum anaknya tipe irit berat badan.. 😉

Awalnya aku serahin juga urusan cuci mencuci clodi ke si mba. Tentunya dengan wanti wanti:
– jangan disikat
– jangan disetrika
– jangan dikucek pake sabun batangan.
– jangan banyak2 pake sabun cucinya
– jangan pake pemutih dan pelembut

Setelah pemakaian 2 bulanan, kok lama2 merasa kalo clodi Shana jadi pada mbrudul innernya. Hmm langsung curiga kalo disikat sama si mba niy. Trus suka berasa masih nyisa bau pesingnya padahal clodi udah dicuci. Yang paling parah itu waktu gantiin popok, aku liat kalo seluruh kulit Shana yg ketutup popok jadi meraah kaya’ kebakar gitu. Langsung panik dot com! Bingung mau nanya kemana ahirnya nanya om google. Ternyata Shana kena yg namanya “ammonia burn”.

Ammonia burn ini terjadi karena pencucian yg kurang bersih. Jadi masih ada residu urin di clodi, makanya masih bau pesing padahal clodi udah dicuci. Tanda2 awal penumpukan ammonia sebenernya udah keliatan kecium siy, cuma berhubung masih awam di dunia perclodian, aku pikir yg namanya pipis pasti bau pesing lah ya. Ga gitu ngeh kalo itu sebenernya bau amonia. 😦 kacimaan anak gw..

Setelah kejadian amonia burn itu, urusan cuci clodi langsung gw ambil alih. Googling untuk cari info cara cuci clodi yg cocok untuk kondisi gw yg ga mungkin nyuci clodi pake tangan tiap hari. Mulailah nyuci clodi pake mesin cuci. Semakin banyak baca, justru bikin semakin bingung karena “kesannya” kok ribet yaa nyuci clodi. Tapi setelah dijalanin, ga ribet kok.. Wong tinggal masukin ke mesin, pencet2 tombol, trus tinggalin deh sampai selesai, habis itu jemur. 😉

Bisa dibilang “ritual” nyuci clodi yg sekarang cocok buat gw ini butuh trial and error. Dari mulai cari deterjen yg ringan di kulit bayi tapi bisa membersihkan popok sampai cara mencuci paling efektif dengan mesin cuci. Cara nyuci clodi ini bisa beda2, tergantung dari jenis air, jenis mesin, dan juga deterjen yg dipakai. Jadi cara nyuci clodi yg paling pas untuk saat ini buat aku:
1. Clodi kotor dibilas di bawah air mengalir.
2. Pocket, cover, dan fitted masuk ke ember dry pail. Insert masuk ke ember wet pail sampai waktu mencuci. Aku biasa nyuci clodi setiap hari karena ga mau numpuk clodi kotor terlalu lama.
3. Pocket, cover, dan fitted dimasukin semua ke laundry net. Insert ga perlu masuk laundry net
4. Prewash hanya dengan air selama 15 menit dengan setting air paling banyak untuk mesin cuci.
5. Cuci dengan deterjen Ultraco sebanyak 1 sendok takar sufor (biasanya ada sekitar 6-7 clodi kotor plus insert setiap nyuci).
6. Bilas 3x
7. Spin dengan putaran rendah.

Dengan metode nyuci seperti itu, alhamdulillah clodi Shana bebas dari bau amonia menyengat dan selalu bersih.. Taunya bersih dari mana? Well, selain insert dan inner yg kembali putih, setelah dicuci juga ga tercium bau apa2 dari clodinya. Kalo masih bau deterjen, itu berarti masih ada residu deterjen. Yg pas adalah clodi tercium segar aja.. 😉

my new hobby

April 15, 2011 § 2 Comments

Punya hobi baru itu ternyata… menyenangkan! 😀

berhubung sejak hamil, gw memutuskan untuk jadi SAHM nantinya, jadi yoweslah dari sekarang juga udah di rumah aje..

Banyak yg nanya “bosen ga?”

jawaban gw “engga..”

Ternyata banyak juga banget kerjaan yang harus dilakuin di rumah. Apalagi kalo ga ada yg namanya asisten rumah tangga. Yaa walopun sekarang gw masih tinggal sama ortu, tapi di rumah ortu ga setiap hari ada mba ART. Dese cuma dateng 3x seminggu. Nah di hari lainnya, otomatis kerjain semua sendiri dong.. Itung-itung latian kalo nanti pindah ke rumah sendiri.

Niweys, back to topic tentang hobi baru..

gara-gara sering liat di youtube para mommies bule itu jait cloth diaper sendiri, gw jadi penasaran dong.. Diliat-liat siy kaya’nya ga susah ya.. selain itu mesin jait juga ada (hadiah dari abang jaman kuda gigit besi) tapi ga pernah disentuh. Terahir pegang mesin jait pas buka kado, keluarin dari dus, trus pajang dengan cantik di meja. 😉

Setelah kursus kilat cara penggunaan mesin jait sama bapakku (nenek gw dulunya penjait, jadi bokap hapal banget sama mesin2 begini), langsung praktek deh. hajar bleh! ga pake les jait segala, ga ada cerita belajar cara gambar pola, modal nekad dan pedeh sejuta. ;p

Dari proses trial n error, bongkar jaitan sana-sini, sampe belajar cara gulung benang yang bener, ahirnya jadi deh cloth diapernya! horeee…!!!!

baby iwil’s handmade fitted cloth diaper:

Pola untuk cloth diaper ambil dari Wee Weka free pattern. Fitted clodi ini ga waterproof, harus pake cover lagi. Gw bikin dari bahan flanel untuk outer dan inner. Nah untuk inner soakernya pake bekas kaos bapake baby iwil ajah, plus dikasi pocket supaya bisa kasih tambahan insert.

Walopun hasil jaitannya masih mencong sana-sini dan pletat-pletot, tapi kata misua dan keluarga gw siy not bad untuk pemula.. 😉

hihi akyu syenaaang..!!!

jadi addicted to sewing! sekarang aja lagi proses bikin beberapa fitted clodi lagi, nyobain beberapa free pattern yang ada. Setelah clodi, proyek berikutnya apa ya..??

Where Am I?

You are currently browsing the clodi category at Our Life Journey Together.