all about my MUAs

November 26, 2009 § 9 Comments

Terima kasih sebesar-besarnya untuk dua MUA kami,

mba Sofia untuk akad


dan

mba Novi Arimuko untuk resepsi


Aku puasss banget dengan riasan keduanya. Ga nyesel sama sekali untuk pake 2 MUA yang beda. Keduanya bisa terjemahin yang aku mau dan hasilnya WOW! Me likey! 😉 Here we go for the amateur review

Review Sofia MUA

Mba Sofia & tim amat sangat on time, malahan aku dan keluarga yang telat. Walopun telat mulai ngeriasnya, tapi mba Sofia dan tim bisa selesai ngerias aku, mama, dan dua kakak on time. Jadi ga ada istilah telat mulai akad.Selain itu, karena dirias pagi-pagi, mba Vera beliin aku kopi supaya ga ngantuk. So thoughtfull of her..

Timnya mba Sofia terdiri dari 2 orang, mba Vera dan seorang ibu-ibu yang tugasnya rias jilbab untuk mama dan kakak-kakak. Aku kira kakak dan mama akan dirias sama mba Vera, ternyata mba Sofia sendiri lho yang rias mereka. Wuihh management waktunya hebat! Blom lagi ada ponakan perempuan aku umur 8 tahun yang ikut-ikut pengen dirias. Mba Sofia dengan baik hati bikin sanggul kecil dan ngerias ponakan aku free of charge (makasih bangettt mba Fia). Request untuk bikin sanggul di rambut pake rambut aku sendiri (tanpa sanggul tambahan) juga disanggupi mba Fia, dan walhasil tetep bagus.

Make up-nya juga aku suka banget, soft untuk acara pagi tapi tetep bikin tampil beda. Untuk foundation, mba Fia pake MAC dan Kryolan. Alat-alat make up lainnya seputar MUFE, MAC, Bobbi brown, Chanel, dan kawan-kawan (quality guaranteed). Selain itu pinjam asesoris juga gratis, aku pinjem dari mulai anting, hiasan rambut, sampe bros gede yang aku pake itu.

Intinya aku sekeluarga puas banget dengan pelayanan dan riasan mba Sofia & tim. Orangnya baik, halus banget kalo bicara dan sangat menenangkan hati waktu ngerias. Bahkan mba Fia masih nemenin aku di ruang tunggu sebelum ijab kabul. Selama itu mba Fia foto-foto, katanya untuk pastiin make up udah bagus atau belum karena lebih kelihatan di foto dibanding aslinya.

Review Novi Arimuko

On time sudah pasti, jangan ragu deh profesionalitas tim-nya Mba Novi. Kali ini lagi-lagi keluarga aku telat, tapi berhubung yang dirias tim mba Novi cuma aku dan kedua mama, jadi ga masalah. Kedua mama telat dateng karena satu dan lain hal, dan kedua asisten mba Novi dengan sigap ngebuat rias jilbab dan bim salabim kedua mama jadi tambah cantik! 🙂

Khusus untuk pengantin dipegang semua sama mba Novi. Dari mulai rias wajah, sanggul, sampai pake bulang dan songket. Sigap dan sangat perfeksionis, itu kesan yang aku tangkap. Jadilah riasannya haluss dan kata orang-orang siy manglingi..

Untuk urusan rias wajah, free test make up yang dikasih juga selain bisa kita pakai untuk foto pre-wed tapi juga berguna buat MUA-nya. Mba Novi jadi udah tau karakter wajah aku dan semua warna make up yang dibawa disesuikan dengan warna kulit aku dan warna baju. Mantabh lah ya.. Alat-alat yang dipake juga setali tiga uang denga Sofia, tapi lebih lengkap dengan variasi yang lebih banyak. Bikin ngiri deh peralatannya..(hehe..ya iyalah dia kan MUA).

Selain itu yang aku suka, untuk make up pengantin pria cukup dipakein MAC studio fix dan lip balm. Ga dishading atau lipstick warna-warni. Jadi kesannya natural gitu..

Advertisements

our akad nikah

November 24, 2009 § 10 Comments

Hari & Tanggal: Jum’at, 6 November 2009

Venue: Masjid At-Tin, Jakarta Timur

Akad nikah dimulai jam 8 pagi. Why so early? karena ini hari Jum’at dan mesjidnya mau dipakai untuk Jum’atan jadi harus udah beres akadnya jam 10. Jadilah semua persiapan harus dari pagi-pagi buta.

Jum’at jam 3.30 am, rumah gw udah mulai rame. Semua sibuk siap-siap berangkat, bawa baju-baju dan segala peralatan lain karena kita mau dandan di mesjid At-Tin. Rencana awal berangkat sebelum subuh (jam 4 teng!), tapi manusia bisa berencana dan cuma Tuhan yang menentukan. Gara-gara miskom dan ribet bangunin para bayi di pagi buta, jadilah keluarga besar gw mengira kalo rencana berangkat jam 5.

Parahnya lagi jam 4.30, udah ditelvon mba Sofia, beliau dan tim udah sampe mesjid At-Tin. Deng…!!! Panik beribu panik, merasa ga enak sama mba Sofia yang udah on time, malahan pengantinnya yang nelat (maaf ya mba Sofia…). Langsung minta papa ngebut ke  At-Tin. Untungnya ada tol JOR, jadi Bintaro ke Taman Mini cukup 25 menit sajah. Fiuhh…

Sampai di At-Tin langsung cari Mba Sofia dan cari satpam untuk minta dibukain ruang rias. Begitu masuk ruang rias, beuh…PANASnya! Minta AC dinyalain juga percuma karena petugasnya belum dateng. Selain itu, kita cuma dikasi satu ruang rias yang kecil mungil, walhasil semua tumplek jadi satu kaya’ sarden kepanasan. Sekitar 40 menit kemudian baru deh AC mulai dingin, jadi ga khawatir make up meleleh.

Sekitar jam stengah 7 ada sms dari Fakar, keluarganya udah mau jalan ke At-Tin. Haiyah..tambah panik dong, wong riasan gw aja blom ada stengah jalan. Lucky for me, mba Sofia and her team were really nice. They assured me us that there’s enough time to get the bride, bride’s mother and sisters ready in time. Review tentang Sofia MUA coming up.. ga seru kalo disatuin. 😉

Jam stengah 8, semua keluarga udah siap dan langsung ke dalam mesjid. Tinggal gw sendirian yang masih dirias dan ditemenin salah seorang tante. Satu jam kemudian baru beres riasan dan langsung naik ke ruang tunggu (gw ga keluar sebelum ijab kabul). Selama di ruang tunggu, ada speaker yang tersambung dengan mic di luar sehingga gw bisa denger nasehat pernikahan dan juga ijab kabulnya.

Ga berapa lama di ruang tunggu, langsung ijab kabul ternyata.

"saya terima nikah dan kawinnya Eleanora....."

Alhamdulillah ijab kabul lancar dan ga diulang. Suara fakar kedengeran tegas tapi ga buru-buru (proud of you hon..wish I could’ve seen your expression. ;)). Dari malam sebelumnya abang udah print contekan dan latian katanya.

Begitu selesai doa setelah ijab kabul, gw langsung berdiri siap-siap mau keluar tapi dicegat teh Dea dari tim WO. Mereka heran gw mau kemana. Usut punya usut, ternyata T’Dea ga denger ijabnya, hehehe..hampir aja pengantinnya telat keluar.

Setelah duduk sebelah abang, ya standar lah ya.. Tanda tangan dokumen-dokumen dan dikasi buku nikah. Begitu dikasi buku nikah, pak penghulu inisiatif minta abang untuk baca sighat taklik. Tapi by my request, pembacaan sighat taklik ga perlu dilakukan. Dan begitulah lanjut lagi acara dengan foto-foto wajib kawinan bak artis.

Yang disambung dengan penyerahan Catur Weda dari papa untuk fakar trus lanjut ke acara sungkem ke kedua orang tua. Lalu lanjuuut lagi dengan foto-foto dong.. 😉


it’s “only” paperworks

September 5, 2009 § Leave a comment

Berasa mimpi, pagi tadi ga lama abis sahur, mama masuk kamar dan bilang “Katanya mau nikah, itu surat-surat dari kelurahan dan KUA udah beres semua.”

Whoah! Langsung bangun ga ngantuk lagi (sambil nyengir kuda). :). Hoo…siapa sangka kurang dari 24 jam dari nyerahin berkas-berkas yang diminta, form N1-N2-N4 dan surat pengantar dari KUA tempat tinggal udah beres. Gara-gara kejadian sebelumnya, mama berinisiatif untuk hubungin orang yang udah biasa ngurus-ngurus macem beginian. Sebut aja sebagai Miss L.

Pertama kali telvon Miss L. pas hari kamis untuk tanya-tanya, besoknya langsung anterin berkas-berkas yang dia minta, trus tadi pagi Miss L. telvon. Udah selesai aja tuh semua dokumen yang gue perluin, cihuyy… Hosh, beres satu, tentunya masih berlanjut urusan dengan birokrasi ini.

Sekarang giliran ngurus ke KUA JakTim. Well, untuk urusan satu ini katanya pihak mesjid bisa bantu. Alhamdulillah banyak yang bantuin (nyengir kuda lagi), jadi ga rempong sendiri d..

our “campur sari” wedding

August 13, 2009 § 3 Comments

Semua diawali dari percakapan ibu dan anak (di acara pengajian/siraman teman saya/anak dari sahabat mama),

A: Ma, tempat siramannya lucu ya..

M: Iya de, bisa bikin gitu juga di taman belakang. Mau?

A: Lucu siy… (mmm..masih mikir)

…..

M: De, acara sungkeman pake adat bagus juga..

A: Iya ma, tapi kita ganti adat Jawa aja (udah mulai tersetani)

M: He eh.. tapi ga usah pake ngomong bahasa Jawa, emangnya kamu ngerti?

A: Biarin ma, biar khusyu’ kesannya (setuju deh, pake sok2an boso Jowo lagi)

M: Ya kalo gitu ntar bilang ke WO-nya, siraman pake adat Jawa. Kasian juga Papa kalo ga pake adat Jawanya sama sekali.

Hohohohoho…. Jadilah sudah pasti, rangkaian acara pernikahan campur sari kami jadi 2 3 hari! Jadwalnya adalah..

Kamis – Pengajian  & Siraman di rumah CPW (adat Jawa komplit, karena bapak saya wong jowo tulen)

Jum’at – Akad Nikah (pake baju Melayu karena ibu saya ada tetesan darah Melayu-yah gt deh)

Sabtu – Resepsi (adat Tapanuli Selatan karena cami saya Nasution)

Trusss hari Minggunya TEPAR deh gw. Gapapa tepar demi once in a lifetime event. Amiiinnn…..

Sajadah mungil….

July 14, 2009 § 2 Comments

DSC03756

…. untuk suvenir akad nikah. Rencana awal, akad nikah ga pake suvenir-suveniran karena undangannya juga cuma keluarga (atau para sahabat yang rela bolos kerja-hari Jumat soale..). Tapi kalo ditawarin dikasi suvenir sama camer, why not? 😉

hehehe…rejeki lagi, alhamdulillah.. Jadi deh suvenir sajadah mungil (buat kepala) yang bakal dibagiin khusus ke tamu wanita ajah (kenapa diskriminasi?…… karena jumlahnya terbatas euy! udah untung dipesenin suvenir sama mama camer). Ini pesen dan beli dimana aku juga wanda, bener-bener urusannya mama Nasution, eyke trima beress… 🙂 Makasih tante…

MUA akadku

June 5, 2009 § 12 Comments

Horeeeyyy….!!!! Akhirnya diputuskan juga perias untuk akad nikah kami. Timbang sana-sini, sampe bingung apalagi yang mau ditimbang (halahh…). Kami Aku memutuskan untuk dirias oleh mba Sofia pas akad nikah. Kenapa Novi Arimuko dilepas pas akad? jawabannya sederhana: budget (hihihi… yah begitulah..). Untuk resepsi tetap pakai Novi arimuko seperti rencana awal karena udah DP.

Menurut aku hasil riasan Sofia bagus dan manglingi juga (dilihat dari foto-foto di website dan di kantor/rumahnya mba Sofia). Waktu aku kesana, ditemuin langsung oleh mba Sofia trus jadi deh ngobrol panjang lebar sampe 1 jam! Padahal niat awal cuma mau kasih DP, hehehe.. Jadinya konsultasi awal tentang hiasan rambut, bunga, dan juga sedikit tentang makeup. Mba Sofia punya koleksi asesoris yang lumayan banyak, dan free of charge kalo kita mau pakai asesorisnya. Aku kaget pas tau itu karena biasanya pinjam asesoris kena charge lagi. Langsung aja liat-liat koleksinya dan mulai diskusi tentang hiasan dan tata rambut yang aku mau untuk akad. Tapi belum nemu tuh mahkota yang cocok, jadi menurut mba Sofia, nanti kalo udah deket hari-H aku bisa liat-liat lagi karena siapa tau ada koleksi baru. Uhuyy syenangnya punya vendor yang helpfull begini. 🙂

Truzz, tanya-tanya juga tentang foto wedding dari Fish photo (ini yang punya suaminya). Hasil foto-foto Fish menurut aku oke punya (mata awam banget lho ya ini). Sepertinya berasa dapet aja moment-moment yang bagus, terutama foto candidnya. Harga mereka juga sangat reasonable dengan penawaran menarik. Aku udah tertarik banget tapi sayangnya mereka bukan rekanan Bidakara. Hehehehe..emang dasar gw gampang tertarik hal baru dan suka plin-plan. 😉

Mau lihat-lihat hasil makeup mba Sofia bisa di http://www.sofiamakeup.com

Kalo hasil jepretan sang suami, ada di http://www.fish-photo.net

Bisa jadi bahan pertimbangan buat yang masih cari-cari make up artist dan fotografer niy..

pic taken from:http://img.sparknotes.com/content/sparklife/sparktalk/cooljobs3.jpg

Jahit kebaya akad

February 22, 2009 § 15 Comments

Untuk urusan kebaya, aku sangat rewel dalam memilih vendor. Pengennya yang bisa bikin kebaya terlihat cantik dengan susunan payet tapi juga bisa ngertiin maunya aku dengan harga yang reasonable.

Dari hasil survey ke beberapa penjahit, dari mulai penjahit yang ga terkenal di pasar sampai ke penjahit sedikit di bawah kaliber Anne Avantie, aku belum nemu kecocokan. Ada aja yang ga cocok, dari mulai model, pemasangan payet, cara mereka menerima klien, dan harga. Gila aja kalo harus pesen kebaya yang harganya sama dengan budget undangan gw!! Ga masuk akal aja menurut aku.

Setelah hampir semua vendor di-DP, tinggal kebaya yang belum. Ujung-ujungnya, aku jahit kebaya pernikahan di tempat jahit kebaya langganan. Yowes, pagi ini aku janjian dengan tante Titiek, penjahitku itu. Pagi-pagi buta aku meluncur ke rumah Abang, trus kita barengan ke rumah tante Titiek di daerah Utan Kayu. Janjiannya jam9, begitu aku dateng, tante Titiek udah ada tamu. Tambah banyak kliennya, aku jadi was-was karena jahit disini bisa 3 bulan lamanya untuk 1 baju. Tapi soal kualitas dan keapikan kebaya, jangan tanya deh. Tante ini bisa bikinin kebaya yang WAH banget dengan harga amat sangat miring. 🙂

Aku udah punya beberapa model, langsung aku terangin ke tante Titiek, beliau mengerti dan kasih beberapa masukan. Trus kasih bahan untuk teluk belanga abang dan abang diukur dulu. Kalo aku ga perlu diukur lagi karena udah ada datanya disana. Peci Abang untuk akad nikah juga dibikinin, bahkan tante Titiek mau buatin selop juga. Udah satu paket semuanya.

Setelah kebaya akad selesai, aku baru mau jahit kebaya resepsi. Pengennya beres dulu satu per satu. Kata tante Titiek siy, insya Allah bulan Mei selesai kebayanya. welehhh, masih lama yaa.. padahal aku penasaran banget dan pengen cepet2 liat kebaya jadinya! Sepertinya mama dan mama camer juga akan jahit bajunya disini supaya seragam.

Selain jahit kebaya akad aku dan teluk belanga abang, aku juga jahit 2 kebaya lagi. Satu warna ungu muda dan hijau toska muda. Rencananya untuk foto pre-wed, tapi aku ga bisa mutusin mau ungu atau hijau nantinya.

Where Am I?

You are currently browsing the Akad Nikah category at Our Life Journey Together.