Mencuci clodi

February 29, 2012 § Leave a comment

Waktu masih newborn, Shana pake popok flat dan prefold dengan diikat pake snappi. Jarang banget dipakein cover karena baru dipipisin 1x juga langsung diganti. Nah pas awal ini acara cuci mencuci bukan masalah karena nyuci flats dan prefold itu gampang banget. Serahin aja ke ART, mau disikat atau dikucek pake sabun mandi batangan untuk ilangin noda p*ppy bayi newborn juga jadi deh. Untuk masalah nyetrika juga bebas merdeka. Wong cuma lembaran kain katun, jadi gampang banget perawatannya.

Sejak umur 1 bulan, aku mulai pakein cloth diaper one size model pocket ke Shana. Baru dipake umur sebulan karena baru muat. Maklum anaknya tipe irit berat badan.. 😉

Awalnya aku serahin juga urusan cuci mencuci clodi ke si mba. Tentunya dengan wanti wanti:
– jangan disikat
– jangan disetrika
– jangan dikucek pake sabun batangan.
– jangan banyak2 pake sabun cucinya
– jangan pake pemutih dan pelembut

Setelah pemakaian 2 bulanan, kok lama2 merasa kalo clodi Shana jadi pada mbrudul innernya. Hmm langsung curiga kalo disikat sama si mba niy. Trus suka berasa masih nyisa bau pesingnya padahal clodi udah dicuci. Yang paling parah itu waktu gantiin popok, aku liat kalo seluruh kulit Shana yg ketutup popok jadi meraah kaya’ kebakar gitu. Langsung panik dot com! Bingung mau nanya kemana ahirnya nanya om google. Ternyata Shana kena yg namanya “ammonia burn”.

Ammonia burn ini terjadi karena pencucian yg kurang bersih. Jadi masih ada residu urin di clodi, makanya masih bau pesing padahal clodi udah dicuci. Tanda2 awal penumpukan ammonia sebenernya udah keliatan kecium siy, cuma berhubung masih awam di dunia perclodian, aku pikir yg namanya pipis pasti bau pesing lah ya. Ga gitu ngeh kalo itu sebenernya bau amonia. 😦 kacimaan anak gw..

Setelah kejadian amonia burn itu, urusan cuci clodi langsung gw ambil alih. Googling untuk cari info cara cuci clodi yg cocok untuk kondisi gw yg ga mungkin nyuci clodi pake tangan tiap hari. Mulailah nyuci clodi pake mesin cuci. Semakin banyak baca, justru bikin semakin bingung karena “kesannya” kok ribet yaa nyuci clodi. Tapi setelah dijalanin, ga ribet kok.. Wong tinggal masukin ke mesin, pencet2 tombol, trus tinggalin deh sampai selesai, habis itu jemur. 😉

Bisa dibilang “ritual” nyuci clodi yg sekarang cocok buat gw ini butuh trial and error. Dari mulai cari deterjen yg ringan di kulit bayi tapi bisa membersihkan popok sampai cara mencuci paling efektif dengan mesin cuci. Cara nyuci clodi ini bisa beda2, tergantung dari jenis air, jenis mesin, dan juga deterjen yg dipakai. Jadi cara nyuci clodi yg paling pas untuk saat ini buat aku:
1. Clodi kotor dibilas di bawah air mengalir.
2. Pocket, cover, dan fitted masuk ke ember dry pail. Insert masuk ke ember wet pail sampai waktu mencuci. Aku biasa nyuci clodi setiap hari karena ga mau numpuk clodi kotor terlalu lama.
3. Pocket, cover, dan fitted dimasukin semua ke laundry net. Insert ga perlu masuk laundry net
4. Prewash hanya dengan air selama 15 menit dengan setting air paling banyak untuk mesin cuci.
5. Cuci dengan deterjen Ultraco sebanyak 1 sendok takar sufor (biasanya ada sekitar 6-7 clodi kotor plus insert setiap nyuci).
6. Bilas 3x
7. Spin dengan putaran rendah.

Dengan metode nyuci seperti itu, alhamdulillah clodi Shana bebas dari bau amonia menyengat dan selalu bersih.. Taunya bersih dari mana? Well, selain insert dan inner yg kembali putih, setelah dicuci juga ga tercium bau apa2 dari clodinya. Kalo masih bau deterjen, itu berarti masih ada residu deterjen. Yg pas adalah clodi tercium segar aja.. 😉

Our take on breastfeeding..

February 25, 2012 § Leave a comment

Beginilah kalo jadi emak2 labil.. Niatan hati mau update blog lebig rajin, tapiii selang dari post terakhir aja udah 2 bulan. Mana rajinnya? :p

Oh well..
Lagi pengen sharing pengalaman breastfeeding selama 8 bulan terakhir. I’m still amazed (and thankfull) that we are still breastfeeding exclusively up to eight months. Yups, breastfeeding was not something easy and ‘natural’ for me and Shana. 😦 it was hard work and full of battle. Nevertheless, we made it! Kalo kata ibu2 canggih jaman sekarang “anak gw lulus S1 ASIX”. :p hmm ga gitu suka sebenernya dengan the whole S1,S2,S3, atau es lilin asix ini. It’s such an overkill IMO.

Dari hari pertama lahir di dunia, Shana ga terlalu antusias menyusu. Entah apa karena proses IMD yg gagal? Atau emang karena anak perempuan katanya lebih males nyusu? Apapun alasannya, si gendhuk ini susah banget latch on. Ditambah lagi ternyata oh ternyata secara anatomi gw emang sulit untuk menyusui dengan kondisi inverted nipple. Alhamdulillahnya milih melahirkan di RS yg amat sangat PRO ASI. Setiap hari ada konselor laktasi yg dateng ke kamar untuk bantuin latch on dan memantau proses menyusui.

Inget banget konselor laktasi pertama yg visite, dia langsung jelasin tentang kapasitas lambung bayi dsb dsb yg udah gw tau dari kelas breastfeeding basic aimi. Awalnya gw mikir ‘iyaa udah tauu’ n males dengerin gitu, tapi ternyata penjelasan ini berguna banget untuk ke depannya dapet support dari ortu dan mamer. Mereka langsung support seratus satu persen untuk asi(alhamdulillah). Setalah agak paksa shana utk latch on dan bayinya tetep gamau. Periksa sana-sini, kesimpulannya anatomi gw bermasalah but no biggie karena ada jalan keluarnya. Keluar deh resep handal untuk nipple puller dan nipple shield.

Dengan bantuan nipple shield, alhamdulillah shana bagus latch on-nya. Langsung hap hap, nyusu dengan semangat Shananya. Gw pikir oke juga niy nipple shield, baiklah dua tahun berteman dengan si nipple shield. Ehhh trnyata pemakaian nipple shield bisa menurunkan produksi asi, jadiii aja PR lagi untuk latian nyusu langsung tanpa nipple shield pas pulang ke rumah.

Fast forward di rumah 24 jam menyusu tanpa nipple shield, yaakk lecet paraah aja sodara-sodara. Rasanya mau nangisss tiap Shana nangis minta nyusu. Mau dipompa tapi takut anaknya kena sindrom bingung puting kalo pake botol. Yowes, pasang iket kepala, pasang bantal menyusui, gendong anaknya, trus hap latch on sambil gw meringis kesakitan. Ouch! Ouch! Ouch!
Rasa sakit setelah menyusui ini semakin berkurang setelah 2 minggu. Gw pikir, wajar ya sakit karena masih adaptasi. Apalagi pas Shana umur 3 minggu, aku iseng ke klinik laktasi di KMC. Dari hasil pemeriksaan, menurut konselornya cara latch on udah bagus, timbangan baby naik, dan ga terlalu lecet.
NOTE: kalo sakit saat menyusui itu TIDAK WAJAR. Berarti emang ada yg salah.

Setelah hampir 3 bulan, gw bangun pagi dengan rasa sakit yg lumanyun bikin meringis tiap pagi. Rasanya PD kalo kena baju itu ngiluu banget. Tetep positive thinking dan usaha terus nyusuin Shana yg bisa tiap 1/2 jam sekali nyusu dengan durasi menyusui yang bisa aja 2 jam non stop! Sampai pada satu titik dimana ahirnya Shana nursing strike. Mungkin dia udah capee nyusu terus tapi kurang kenyang. Rasanya hati remuk redam pas anak nolak nyusu padahal dia kelaparan, sampe ahirnya ketiduran karena cape nangis.

Balik lagilah kita ke klinik laktasi KMC. Kali ini konselor yg ada mendiagnosa kalo mungkiiin Shana tounge tie. Jiyaah..kenapa ga dari awal seh? Kan kasian anak gw cape nyusu ga efektif. Setelah ahirnya diperiksa sama dr.Asti, it was confirmed that our baby is tounge tied. 😦 my poor baby.. Tongue tie di Shana ga cepet ketauan karena dia tipe yg ringan, jd anak masih bisa nyusu seharusnya tanpa kesulitan. Tapiii tongue tie di Shana + inverted nipple di emaknya = menyusu ga efektif. Walhasil 3 bulan anak gw kekurangan asupan. Sediiiiih banget rasanya, tapi ga boleh berlarut larut sedih karena gw punya target untuk naikin produksi ASI yg udah terlanjur drop. Makan deh katuk seember, hehe..ga deng. Lebih tepatnya dapet obat dari dokter laktasi untuk naikin supply, sering nyusuin malam hari, makan banyak sayur, plus jinten hitam n sari kurma tiap hari.

Banyak orang yg komentar kalo tongue tie over diagnosa dan insisi itu over treatment dari dokter. Well, whoever said that had NEVER went through what we had for sure. Pasti orang itu ga ngerasain rasanya sakit pas dan setelah menyusui, ga ngerasain bayinya nangis seharian ga bisa tidur, dan pastinya ga ngerasain sedihnya ditolak bayi pas nawarin nyusu.

Setelah ngelewatin semua itu, alhamdulillah masih bisa ngasih ASI ke Shana sampe sekarang. Gw ga punya target apapun, karena menurut gw ASI ini rejeki dari Allah. Rejeki udah ada yg ngatur kan.. Kalo masih rejeki, insya Allah ASI jalan terus. Kalo udah bukan rejeki, ya masih ada sufor atau UHT kan setelah setahun. Toh sufor bukan racun kok.. 😉 *pasang helm takut diketok palu sama konselornlaktasi*

Where Am I?

You are currently viewing the archives for February, 2012 at Our Life Journey Together.