apalah arti sebuah nama

January 27, 2011 § Leave a comment

Dari awal sebelum hamil, kami aku udah mulai sibuk cari nama untuk calon anak kami. Ada yang bilang hal ini pamali, tapi cuek aja lah. Yah daripada selama hamil malah bingung ubek-ubek cari nama dan ga kepikiran mau kasih nama apa ke anak kan? *pembenaran diri*.

Urusan nama ini (baik nama panjang ataupun panggilan) sepertinya is fully my responsibility. Abang tinggal memberi approval ataupun penolakan terhadap beberapa kandidat nama ini. Berhubung belum hamil (saat itu), jadi aku siapkan dua nama, masing-masing untuk anak laki dan perempuan.

Jujur aja soal nama anak ini, aku ga mau kasih nama yang terlalu aneh, terlalu umum (nama sejuta umat), terlalu panjang, dan terlalu susah pengucapannya.Β  Kalau terlalu aneh dengan spelling yang cukup berlibet bagi lidah orang Indonesia, kasian ntar nasibnya sama kaya’ emaknya. Belom lagi bisa jadi bahan ledekan temen di sekolah *ini gw yang mikir kejauhan ya?*

Nah di awal kehamilan sempet bingung mau manggil bayinya apa. Ga mungkin menggunakan kedua nama yang udah disiapkan, wong belum tau jenis kelaminnya. Ga lucu kan kalo sampe salah manggil :D.

One day pas lagi mual-mualnya istirahat di pulau kapuk, aku tiba-tiba kepikiran untuk manggil bayi kami dengan panggilan baby iwil.

Kenapa?

just for a simple reason..

Kami berdua sama-sama berambut keriting! πŸ˜€ kemungkinannya 99,99% anak kecil ini nantinya juga berambut keriwil-keriwil kaya’ bapak-ibunya.

Jadi, terima nasib sajalah dia dipanggil baby iwil oleh kami berdua.

Setelah tau jenis kelaminnya si bayipun, kami masih enggan manggil dia dengan namanya. Kaya’nya panggilan baby iwil udah paling tepat (untuk saat ini).

Hmmm..mungkin ga ya nanti pas udah gede, baby iwil terobsesi dengan rambut lurus seperti gw di masa-masa masih labil? Gw akan meyakinkan dia kalo rambut keriting is THE BEST and can be Seksieeh..! LOL!:D liat aja niy carrie bradshaw..

tapiii kalo jadinya kaya’ gini..

aduh..aduh..jangan sampe ya nak *tepokjidat* *knockonwood*. Yeah well, in that case there’s always m*karizo or l’*real matrix and a flat iron to fall back on. πŸ˜‰

eh, tapi siapa tau ya baby iwil ternyata ga iwil-iwil rambutnya (masih ada kemungkinan gen resesif itu muncul kan..ngarep dot com).

 

 

20 weeks of…

January 26, 2011 § 6 Comments

…utter bliss. πŸ™‚

Selama 5 bulan gw ngejalanin kehamilan ini, ga henti-hentinya bersyukur dengan rejeki dari Yang Di Atas ini. Kehamilan ini gw rasain sebagai anugerah terindah yang gw dapet (udah kaya’ judul lagu blom?).

Kebahagiaannya melebihi apapun yang pernah gw alamin selama hidup. Ngelebihin rasa lega luar biasa setelah dinyatakan lulus apoteker itb (yang pernah ikut ujian dari neraka ini pasti tau rasanya), ngelebihin rasa bahagia saat dilamar, dan bahkan ngelebihin kegembiraan saat kita resmi jadi suami-istri. Well of course, tanpa ijab-kabul ga mungkin juga ada si baby iwil kan.. πŸ˜‰

Setelah hampir setahun “kosong” dimana hampir setiap bulannya gw sesunggukan kalo kedatangan tamu bulanan (thank god hubby is always there to hug and comfort me). Dimana ada saat-saat gw merasa gagal sebagai istri karena blom juga hamil (then again he’s always there to support me and cheer me up). Ada saat gw iri berat sama temen atau saudara yang baru nikah trus dengan gampangnya tekdung, blom lagi harus pake earmuff kalo dengerin komentar orang-orang sekitar. Alhamdulillah orang tua selalu ngedukung dan ga ikut-ikutan ngasih tekanan. I feel blessed to have them as my parents. πŸ™‚

Masih ingat jelas saat pertama liat hasil testpack positif. Engga seperti pasangan lain yang kegirangan, kita berdua justru bengong dan bingung. Entah udah berapa banyak stik testpack yang terbuang, iyee gw emang ga sabaran tiap telat dikit langsung pengen buru-buru tes. Pas ahirnya (alhamdulillah) hasilnya positif, kita malah ga percaya. πŸ˜€

 

sebenernya pake 5 TP, tapi ini aja yang kepoto πŸ˜‰

Ga percaya karena dua minggu sebelumnya gw baru aja divonis PCOS. Langsung drop dong rasa PeDe kalo bakal cepet punya momongan. Udah nyiapin mental untuk segala tes mengerikan di depan mata dan pasrah dengan hasilnya.

Sejak saat itu, I became a true believer of “rejeki emang ga kemana, udah ada yang ngatur“. Mungkin memang ini saat yang terbaik bagi kami untuk jadi orang tua.

Selama empat tahun pacaran, setahun honeymoon, dan sekarang menanti kehadiran bayi mungil yang insya allah melengkapi kami 4 bulan lagi. amiiin….

Seorang anak adalah titipan yang harus dijaga dan dididik dengan baik. Sebagai calon orang tua baru pasti selalu ada pertanyaan seperti: Gimana cara asuh dan didiknya dengan baik? Apa kami bisa jadi org tua yang dicontoh anak?

One step at a time, I keep on reminding myself that. Semua ada waktunya dan semua adalah pembelajaran. Sekarang perbanyak informasi dengan baca buku, googling, ngobrol dengan teman/ saudara yang udah pengalaman, dan juga baca TUM (amat sangat berguna!).

Setiap orang tua akan punya style parenting yang berbeda. Tergantung diri kita aja mau menerapkan parenting seperti apa. Semoga kami bisa jadi orang tua terbaik bagi baby iwil (dan adik2nya nanti). amiiin… πŸ™‚

 

Inikah rasanya encok?

January 22, 2011 § Leave a comment

Dari akhir trimester 1, gw mulai ngerasain rasa ga enak bin ga nyaman di sekitar tulang ekor. Rasanya nyeri-nyeri sedap gimanaaa gitu, yang muncul setiap kelamaan duduk atau pas berdiri dari duduk. Setelah konsul dengan dsog, ternyata it’s all part of being pregnant. Dimana saat hamil tubuh kita memproduksi hormon relaxin dengan tujuan utama melonggarkan sendi-sendi area panggul supaya memudahkan proses kehamilan nantinya.

Tapiii..ga hanya sendi tertentu yang melunak sehingga bisa jadi bagian lain yang meregang. Di kasus gw, efek yang dirasa adalah nyeri di area tulang ekor karena peregangan ini. Saat itu masih ga parah, hanya kurang nyaman kaloΒ  duduk agak lama. Solusinya, eyke duduk di atas bantal bentuk donat agar saat duduk tulang ekor tidak mendapat tekanan.

Kondisi ini ternyata makin parah dengan bertambahnya usia kehamilan. Puncaknya itu seminggu lalu dimana gw merasakan nyeri yang RUARRR BIASA di area sekitar tulang ekor ke kiri. Saking sakitnya sampai ga bisa jalan kaki! Gerak sedikit untuk bangun dari tempat tidur atau sekedar pindah posisi tidurpun sulit. Huwaaa…rasanya sejuta maakk!!! *meringisingetsakitnya*. Yang lebih maknyuss, saat gw lagi encok kesakitan parah, I was home alone on Sunday. Ga ada suami siaga, ortu lagi pergi, dan gabisa juga langsung ke dokter.

Terima nasib aja dengan kondisi ini. Bumil sendirian stuck di kasur dan buat jalan ke kamar mandipun harus ditopang tongkat. Berasa udah tua renta gini.. :p Setelah gw tiduran all day dan coba kompres dengan es (ini ilmu kefarmasian kesotoyan yang diterapkan), alhamdulillah agak mendingan.

Besoknya langsung samperin periksa ke dsog. Takuuut banget ada apa-apa sama si baby iwil. Pasalnya pas kemarin lagi kesakitan hebaat itu, aku berasa bayinya ga tenang, nyundul-nyundul perut dengan neken gitu (sampe perut gw agak peyang-peyang). It would’ve been a “oooh that’s so cut” moment if I hadn’t been in so much pain. πŸ˜‰

Langsung disuru bedrest untuk 2-3 hari ke depan dan diresepin obat NSAID untuk ngurangin bengkak dan rasa nyerinya. There’s nothing to be done except rest and rest and rest. Yak melayang sudah semua niat untuk rajin jalan pagi dan berenang setelah masuk trimester 2 *si pemalas bersorak dalam hati*.

Sahabatan dulu niy sama kasur, bantal, dan tongkat guling… πŸ˜‰

 

Persiapan baby funds

January 10, 2011 § 3 Comments

Seperti yang aku bilang sebelumnya, dana untuk kebutuhan bayi itu ga sedikit.Β Fiuhh…kalo inget begini, salut banget rasanya sama orang tua kita. Jaman mereka dulu mana ada mikirin investasi, reksadana, tabungan pendidikan, n segambreng produk investasi lain. Kalo kata mama siy dulu orang tua kita “dijalanin aja semuanya bak air mengalir..”. Hmmm pengen juga bisa kaya’ gitu, tapi rasanya udah ga cocok dengan tuntutan jaman sekarang ya.. πŸ˜‰

Sebelum mulai mikirin yang jauh-jauh, untuk yang deket dulu aja deh. Ada tiga item yang lumayan menyedot baby funds dan harus disiapin dari jauh-jauh hari:

  • Periksa kehamilan bulanan: Periksa ke Obgyn biasanya termasuk dalam benefit yang diberikan kantor. Dalam hal ini, alhamdulillah dapet full coverage dari kantor. Tapi sayangnya di awal tahun 2011, kantor abang ganti provider asuransi yang notabene ga kerjasama dengan KMC. Walhasil harus pake sistem reimburse. Yaa mau ga mau harus ada dana likuid, ga bisa lagi dengan santai ngeloyor ke bagian admin dengan bawa kartu doang. 😦
  • Biaya persalinan: Nah ini dia yang sempet bikin puyeng dikit. Dengan digantinya agen asuransi, otomatis biaya persalinan juga pakai sistem reimburse dooong! Hiyaa….!!!! padahal kami udah santai dan ga nyiapin dana sama sekali dengan pertimbangan tinggal gesek kartu asuransi. Wakakaka…Bismillah, masih ada waktu untuk nyiapin insya allah.
  • Peralatan bayi: terbagi jadi 2 bagian 1.Β Big stuff (which are more costly of course) dan 2. Printilan lainnya.
    • Big stuff ini maksudnya macam box bayi, stroller, car seat, play pen, dan juga clodi. Kenapa clodi ikutan masuk? well, karena ga mungkin kan cuma pakai 1 atau 2 clodi. Kalau mau beneran full clodi, minimal ada 10 ataupun 12 clodi dimana ini investasi juga lho..
    • Printilan lain yaa termasuk di dalamnya baju, peralatan mandi, peralatan MPASI, mainan, dll, dsb yang segambreng banyaknya. Kalau engga pintar memilih, bisa jadi si printilan ini jadi pos dengan pengeluaran terbesar (karena suka ga berasa pas beli-belinya.) πŸ˜‰

Dari hasilΒ semedi itung bego-begoan sama abang, angka yang kita dapetin lumayan bikin ngelap keringet. Belom lagi untuk jangka panjangnya harus ada investasi demi dana pendidikan si baby iwil. Well ujung-ujungnya memang berpikir positif bahwa rejeki sudah ada yang ngatur, kerja keras demi segenggam berlian stroller stokke (wakakaka…mimpi..), dan juga pintar-pintar atur finansial keluarga.

Whatever it takes, we’ll do our best to provide our little baby with comfort, happiness, and a bunch of love.

Entering the second part…

January 9, 2011 § 4 Comments

….of the pregnancy.

and off course HAPPY NEW YEAR!!

walopun telat dikiiit, masih boleh dong ngucapin selamat tahun baru. πŸ™‚

Di awal tahun 2011 ini, alhamdulillah kehamilanku udah masuk ke trimester kedua. Lewat sudah masa-masa ngantuk ga tertahan, mual seharian, dan emosi labil naik-turun yang rasanya pengen ngamuk kalo tersinggung dikiiit (apalagi kalo denger komen orang sekitar yang nyangkut baby iwil). Sekarang siy udah berusaha cuek bebek aja, cape juga kalo dengerin semua omongan orang lain.

Hasil dari terakhir periksa ke dr.ridwan:

  • Usia kandungan udah 17 W
  • Perkiraan lahir di pertengahan Juni (Gemini baby? sama dong sama mommy πŸ˜‰ )
  • Tumbuh kembang baby iwil bagus dan sesuai usia kandungan
  • Berat bayi sudah 200 gram (emang di atas dari chart ini, tapi kata dokter masih normal)
  • Letak plasenta juga baik, ga menutupi jalan lahir (alhamdulillah…)
  • daan…..yang paling penting: kita dikasih tau gendernya baby iwil! πŸ˜€ but we’re not going to disclose it here just yet, nanti aja lah kalo udah 7 bulan, hehe..

Di trimester kedua ini masa-masa paling “enak” untuk traveling sebenernya, kata om dokter. Kandungan udah cukup kuat dan udah ga letih-lemah-lesu lagi. Jadi kita kemana niy? *lirik n colek-colek abang*. Pengen banget jalan-jalan keluar kota, udah bosen banget di Jakarta. Tapiiii mengingat dan menimbang pengeluaran untuk baby yang ga sedikit banyak, kaya’nya niat jalan-jalan harus ditunda dulu.

Demi kamu nak, mommy rela diem manis ga kemana-mana.. πŸ™‚

We LOVE you soo much little baby. Sehat-sehat terus ya nak..

 

 

Where Am I?

You are currently viewing the archives for January, 2011 at Our Life Journey Together.