all about wedding invitation

January 18, 2009 § 8 Comments

Secara ringkas, step by step pesen undangan begini:

1.      Survey harga ke beberapa vendor, tanya2 aja sesuai spesifikasi yang kita mau (model kartu, pake foto atau tidak, foto warna atau B&W, dan jenis kertas/bahan). Pastiin juga kalo harga yang ditawarkan sudah termasuk Thank You card + plastik.

2.      Setelah harga oke, pilih kertas dan warna. Inget lho ada perbedaan harga untuk kertas impor/lokal dan warna terang/gelap. Untuk bahan beludru beda juga tentunya. Pilihan warna, sebaiknya diskusi juga sama ortu karena bisa repot kalo mereka ga setuju (yang kejadian pada gw, harus ganti warna dan kertas deh, untungnya blom naik cetak).

3.       Bahan-bahan udah dipilih (kertas, pita, beludru, dll), bikin tanda jadi. Nah ini harus pinter2 nego harga dan tips untuk yang nikahnya masih lama (just like us..) minta harga yang mengikat supaya ga kena imbas kenaikan.😉

4.       Minggu depannya dateng lagi untuk disain. Biasanya disain ini yang lama, karena kalopun kita ber2 udah sreg dan setuju, pas dibawa pulang ada aja komentar dan perbaikan sana-sini dari pihak kelurga.

5.       Kalo disain udah oke semua dan semua pihak setuju, tinggal acc!

6.       Setelah ACC, pihak Kartu Pesona akan belanja bahan dan bikin plat. Kurang lebih seminggu setelah itu baru bisa naik cetak.

7.       Pas naik cetak ini kita diminta untuk hadir, demi minimalisasi kesalahan (maklum mereka terima order banyak banget). Yang paling penting pas naik cetak ini adalah kita acc warna tulisan, karena mereka mix sendiri cat-nya, jd bisa minta lebih terang atau gelap sesuai keinginan.

8.       Dua minggu kemudian, baru bisa liat dummy kartu yang udah diembos, poly emboss, dan udah cantik.

9.       Setelah semua oke, baru deh diperbanyak. Nah kira-kira dua minggu kemudian jadi semua undangannya! Jangan lupa diperiksain satu per satu (makanya saya pesen dari sekarang, supaya ada waktu utk periksa semuanya dengan lebih tenang).

§ 8 Responses to all about wedding invitation

  • Sita says:

    Mbak Anggi.. mo nanya2 harga dooong….🙂

  • Anggi-Fakar says:

    bole2.. tanggal 24 kita arisan kan.. yuks, ngobrol2 lagi..🙂

  • Mita says:

    wah dah pesen undangan nih:) cepet juga dapet vendor2nya, kl dl aku suka bingung milih di antara pilihan yg banyak bgt itu.hehe alhasil cetak undangan baru pas mau married 2 bulan sebelum.haha

  • Anggi-Fakar says:

    hehe..iya niy mba, emang sengaja dipol-in cari vendor skarang. takutnya bulan ke depannya aku udah tambah sibuk kuliahnya..
    Doain ya mba..🙂

  • Nggi….total waktu naik kira2 brp lama ya pesen undangan…gw lom pesen niy….3 bulan sebelum hari H cukup kali ya bu?

  • Anggiara says:

    Cukup kok say 3 bulan.. Kalo disain n bentuk undangan kita ga ribet, 3bulan cukup rasanya. Tergantung vendor juga sbnenernya, klo dia menyanggupi, 1 bulan juga bisa ka..🙂

  • kiky says:

    mba, mulai survey2 vendor undangan dan pesen undangan sebaiknya berapa bulan sebelumnya yah? soalnya pesennya lmyn bnyk siy, kira2 1000 lembar…

  • Anggiara says:

    @ Kiky: tergantung kamu mau bikin dimana ky, kalo di butik kartu gitu siy 1-2 bulan cukup yaa.. kalo di pasar tebet, mungkin maximal itu 3 bulan sbelumnya.. karena prosesnya sendiri cukup lama, blom lagi harus sortir undangannya say..🙂 tapi kalo model undangan kamu ga ribet dan warnya ga yg aneh2 juga (kaya’ aku yg marun-warna sjuta umat), bisa cepet kok ky..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading all about wedding invitation at Our Life Journey Together.

meta

%d bloggers like this: