Wedding color

January 26, 2009 § 10 Comments

Seringkali ini tidak menjadi perhatian capeng saat mempersiapkan pernikahan (just like me, hehehe..). Padahal ternyata menentukan warna dan tema pernikahan ini penting banget karena akan berpengaruh ke semua elemen pesta dan suasana yang mau dibangun, terutama untuk dekor. Emang siy kadang tamu ga terlalu merhatiin hal seperti warna dan dekorasi. Tapi akan aneh juga kalo ga ada koordinasi warna sama sekali, misalnya pengantin pake baju biru sedangkan keluarganya merah, trus pelaminan didekor dengan bunga dan hiasan kuning! Too many colors.. yang ga akan enak dipandang.

So… ada baiknya kita tentuin dulu tema warna wedding. Misalnya dimulai dari pengen pake baju/kebaya pengantin warna apa. Nah, dimulai dari baju kita sebagai capeng dicari deh turunan warna dan kombinasi yang cocok. Kalo bingung, sekarang banyak kok color palette generator dan software untuk color coordination. Beberapa yang saya temuin dan bisa dengan mudah dipakai:

Sebenernya saya pengen banget pake kebaya pengantin fuschia gitu, tapi dipikir-pikir kasian juga abang harus stuck dengan pink gonjreng hanya demi kesenangan gw, ;) Pada akhirnya saya memilih warna merah marun & gold untuk wedding color kami. Abang sendiri siy lebih milih gold aja, tapi setelah temen saya yang nikah pake warna gold bilang kurang “nyala” kalo pake gold, kombinasi marun-gold menjadi pilihan. Supaya ga melulu warna marun dan gold aja, jadi deh kombinasi warna syukuran pernikahan kami seperti ini:

the wedding color palette of anggi-fakar

the wedding color palette of anggi-fakar

Rencananya adalah:

  • Pastinya baju pengantin akan warna merah marun + gold (dari songket)
  • Baju orang tua burgundy agar beda sedikit (pengantin tetep harus lebih ‘jreng!’).
  • Untuk kakak2 perempuan dipilih warna coklat campur mauve
  • Untuk ponakan perempuan rasanya fuschia akan membuat kelima gadis cilik ponakan kami terlihat cerah.
  • Kakak-adik orang tua dan among tamu warna marun (tanpa gold)
  • Para sepupu pale pink (sepupu saya) dan pale burgundy (sepupu abang) jadi pilihan
  • Sedangkan para sahabat, saya memilih paduan warna marun+pink.

Sedangkan untuk akad nikah, saya akan pakai brukat warna off white. Trus seragam hanya dibagikan untuk keluarga inti (ortu, saudara kandung, dan ponakan) dengan kombinasi warna:

wedding-colour-akad

the wedding color palette (akad nikah)

Selain seragam, undangan dan dekorasi juga menggunakan warna-warna tersebut. Undangan kami lebih ke arah merah marun-ivory white. Sedangkan dekorasi masih bingung untuk pemilihan bunga dan warna pelaminan. Saya pengen pelaminan campuran merah-gold-pink, tapi ga tau hasilnya bisa bagus ga.

Kandidat dekorasi : Nauli

January 23, 2009 § 1 Comment

Berhubung tema acara berubah menjadi pake baju adat Mandailing, mulai lagi cari-cari vendor dekor dan sanggar yang bisa menuhin keinginan kami ini. Sebelumnya sempet survey dan cari tahu tentang beberapa dekor lain dari mulai Rumah Kampung, Garda dekor, dan Bunga-bunga decoration. Awalnya udah sreg banget sama Rumah Kampung, liat dari hasil dekor emang bagusss banget. Tapi setelah ganti tema, rasanya kurang cocok pake Rumah Kampung karena mereka lebih untuk dekor nuansa Jawa/modern. Truss Garda juga lebih ke modern, walopun udah suka banget dengan disain minimalis mereka. Sedangkan Bunga-bunga decoration baru sempet nelvon. Walopun di websitenya ada pelaminan Batak/TapSel, tapi ternyata mereka ga punya pelaminan permanennya. Jadi selain gebyok, mereka bikin pake styreofoam. Bingung oh bingung….

Alhamdulillah ketemu titik cerah pada akhirnya. Mama abang ngusulin untuk pakai Nauli (Onna) decoration aja. Dulu waktu kakak perempuan Abang nikah juga pake Nauli ini, secara nikahnya pake adat TapSel full. Setelah telvon trus kita ketemu Pak Asdi (pemilik sanggar) dan dikasi penawaran harga. Hmm..karena Nauli bukan rekanan Bidakara, jadinya lumayan juga kena chargenya. Tapi daripada cari-cari lagi vendor rekanan bidakara yang bisa pelaminan TapSel, mending pilih Nauli deh. Ternyata walopun ga rekanan, Nauli udah sering perform di Bidakara sebelumnya, jadi urusan charge, perijinan, dan lain lain mereka yang urus (horee…!).

Kemudian kita ke sanggarnya untuk liat baju pengantin, baju demang, baju penerima tamu, dan kain songket yang bakal disewa. Lengkap juga koleksi Nauli, senangnya lagi mereka punya warna merah marun sesuai wedding color-ku. :) Mereka juga punya baju teluk belango dan celana merah marun yang langsung aku minta abang untuk cobain. Ternyata pas banget! Ga perlu jahit perdana lagi niy, baju pengantin udah beres jadinya tinggal jahit brukat gw aja, hehehe…

Sebelum DP, aku dan abang pengen liat perform Nauli secara LIVE. Untuk itu, Pak Asdi minta kita dateng ke kawinan orang yang ga kita kenal dan liat dekornya. Setelah liat, me likey..! Gw suka dengan pelaminan yang terkesan anggun dan dekor jalan ke pelaminannya. Terlihat cantik dan simple, not too much frills. :)

Nauli dekorasi

Jl. Rawajati Timur VI/25

Kalibata, Jaksel

021-7974870, 0811978270, 08159376380

Antara Nasional, Jawa, dan Tapsel

January 20, 2009 § 17 Comments

Pemilihan vendor-vendor yang sebelumnya, saya ga pernah ambil pusing. Gedung udah ada bayangan mau dimana, foto & video ngikut aja sama vendor yang dipake sodara, undangan juga pilih langsung di pasar tebet. Nah kalo untuk dekor dan baju lain lagi ceritanya. Berhubung dekorasi ini salah satu yang sangat penting dalam nentuin tema dan suasana pesta, kita ga mau asal pilih aja.

Awalnya abang dan saya pengen tema pestanya modern tanpa adat ditambah unsur Jawa  atau Batak sedikit.  Intinya pengen tema nasional, supaya ga ribet dan lebih leluasa bergerak saat pesta. Kebayang kalo pake adat Jawa maupun Tapanuli Selatan lengkap, pasti bakal ribet dan cape banget. Blom lagi kalo pengantin Jawa pake paes, secara gw berjidat jenong dan Jawa palsu (ngomong bahasa Jawa aja gabisa), berasa ga pantes aja untuk pake adat ini. Trus kalo pake adat TapSel, abang juga males karena ribet dan takut ga enak sama pihak keluarga aku.

Solusi terbaik menurut kami berdua adalah: NASIONAL MODERN!

ternyata… SALAH!

Usut punya usut, mama pengen resepsi pernikahan pakai baju adat.Ga tanggung-tanggung lagi, mama minta untuk pake baju dan dekorasi TapSel. Yang minta ini mama saya lho…yang bukan orang Batak malah pengen anak perempuannya nikah pakai adat Batak, hehehe… Katanya biar beda dan terlihat bagus. Saya dan abang mengalah dan jadilah kami nanti pakai baju adat Mandailing.

Saya pakai ‘bulang’ (mahkota anak dara mandailing), gonjong hiasan dada, selendang songket, baju kurung, puttu (hiasan lengan), pending, keris dan sarung songket. Abang pakai tengkulok mandailing (namanya ‘tukku/happu’ – hiasan kepala dari beludru), baju teluk belango, puttu (hiasan lengan), keris, sarung songket sebatas lutut,  dan celana panjang. Untungnya pihak orang tua ga minta acara adat lengkap juga, jadi cuma saat resepsi aja (fiuhh…). Itupun lebih ke adat tapi modern (pake baju + pelaminan sesuai adat TapSel tapi ga ada acara adat ataupun nari manortor). Baju pengantin TapSel kurang lebih seperti ini:

Trusss..karena saya lihat kalo Novi Arimuko bisa rias untuk pengantin TapSel (foto di atas diambil dari website www.noviarimuko.com), makanya saya langsung ga ragu untuk booking Mba Novi sebagai perias. Selain karena dapet review yang bagus tentang vendor ini, ternyata dua orang teman saya yang nikah tahun ini juga pakai Mba Novi. Hehe, ternyata samaan ya kita jeng. ;) Jadi tambah mantab dan percaya untuk dirias sama Mba Novi nanti. Detailnya vendor yang satu ini menyusul yaa…

all about wedding invitation

January 18, 2009 § 8 Comments

Secara ringkas, step by step pesen undangan begini:

1.      Survey harga ke beberapa vendor, tanya2 aja sesuai spesifikasi yang kita mau (model kartu, pake foto atau tidak, foto warna atau B&W, dan jenis kertas/bahan). Pastiin juga kalo harga yang ditawarkan sudah termasuk Thank You card + plastik.

2.      Setelah harga oke, pilih kertas dan warna. Inget lho ada perbedaan harga untuk kertas impor/lokal dan warna terang/gelap. Untuk bahan beludru beda juga tentunya. Pilihan warna, sebaiknya diskusi juga sama ortu karena bisa repot kalo mereka ga setuju (yang kejadian pada gw, harus ganti warna dan kertas deh, untungnya blom naik cetak).

3.       Bahan-bahan udah dipilih (kertas, pita, beludru, dll), bikin tanda jadi. Nah ini harus pinter2 nego harga dan tips untuk yang nikahnya masih lama (just like us..) minta harga yang mengikat supaya ga kena imbas kenaikan. ;)

4.       Minggu depannya dateng lagi untuk disain. Biasanya disain ini yang lama, karena kalopun kita ber2 udah sreg dan setuju, pas dibawa pulang ada aja komentar dan perbaikan sana-sini dari pihak kelurga.

5.       Kalo disain udah oke semua dan semua pihak setuju, tinggal acc!

6.       Setelah ACC, pihak Kartu Pesona akan belanja bahan dan bikin plat. Kurang lebih seminggu setelah itu baru bisa naik cetak.

7.       Pas naik cetak ini kita diminta untuk hadir, demi minimalisasi kesalahan (maklum mereka terima order banyak banget). Yang paling penting pas naik cetak ini adalah kita acc warna tulisan, karena mereka mix sendiri cat-nya, jd bisa minta lebih terang atau gelap sesuai keinginan.

8.       Dua minggu kemudian, baru bisa liat dummy kartu yang udah diembos, poly emboss, dan udah cantik.

9.       Setelah semua oke, baru deh diperbanyak. Nah kira-kira dua minggu kemudian jadi semua undangannya! Jangan lupa diperiksain satu per satu (makanya saya pesen dari sekarang, supaya ada waktu utk periksa semuanya dengan lebih tenang).

You are cordially invited to celebrate the wedding of…

January 17, 2009 § 5 Comments

Alhamdulillah hari ini undangannya naik cetak. Yippie!!! Antara seneng dan was was juga niy dengan undangan mulai dicetak. Seneng karena satu lagi urusan wedding hamper beres, tapi juga was was takut ada kenapa-kenapa dengan undangan. Sekarang cuma bisa pasrah dan percayain orang percetakannya (bismillah….).

Begini niy mesin yang nyetak 1000 lebih undangan kita…

Campuran warna tulisan di undangan (warnanya kita acc dulu sebelum naik cetak),

Nah ini undangan lagi dicetak… 

Undangan kita…

our-invitation

Honey..we’re really getting married!! Undangan udah dicetak, hehehe…

Untuk urusan undangan, berdasar referensi beberapa temen, saya dan abang pesen di pasar Tebet. Di sini banyak banget tokonya, ada yang ber-AC dan ada juga yang cukup ber-AL (alias angin alam sajah..). Walopun tempatnya kecil dan harus rela bersempit-sempit ria dengan tumpukan undangan yang sedang dibuat, tapi kualitas undangan made in ps.tebet ga kalah kok dengan butik-butik kartu seperti domino, kartu reva, dsb, dll. Pastinya di sini harga lebih miring dan sangat bisa disesuaikan dengan budget.

Dari hasil survey muterin basement, keluar-masuk toko untuk tanya harga dan model, kami milih untuk bikin di Kartu Pesona. Saya pernah baca review di weddingku.com tentang Kartu Pesona yang bersifat negative, tapi so far pelayanan disana memuaskan. Mba Ana, CP kami selalu ramah, sabar, dan tepat janji. Mungkin beda orang, beda persepsi dan keinginan ya jadi ada aja yang ngalamin pengalaman ga menyenangkan. Mudah-mudahan dengan saya dan abang percaya dan pasrah, Insya Allah pihak Kartu Pesona ga ngecewain kita, amiin.

Kartu Pesona
Pasar Tebet Barat
Lt. Basement BKS No.1-4 17
Telp: 021-8354357, 83702162
CP: Mba Ana (0813 8060 3376)

*masuk dari parkir basement, lurus belokan kedua, trus belok kiri. Ada deh si Kartu Pesona ini.*

Where Am I?

You are currently browsing the Syukuran pernikahan category at Our Life Journey Together.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.